Susah Senang Anak Kosan

Berdomisili di Jakarta Barat dan kuliah di Depok itu agak menyusahkan. Jam kuliah pagi dan kondisi jalanan yang tidak bisa diprediksi, ditambah kondisi kesehatan, membuat orangtua gue memutuskan untuk melepas gue tinggal di kos-kosan. Seneng? Kalo kebanyakan anak-anak lain seneng bisa jauh dari orangtua, hal ini gak berlaku buat gue karena gue malah sedih harus tinggal jauh dari orangtua gue meskipun tiap weekend pulang. Tapi gue sadar gue harus menjalani kehidupan seperti ini untuk kebaikan gue juga. Gak terasa ternyata gue udah menjalani hidup sebagai anak kosan selama empat tahun. Jadi gimana rasanya ngekos?

1. Mandiri

Ini udah pasti. Gue sebenernya gak manja, tapi males. Karena ngekos gue jadi agak rajin mengurus diri sendiri. Biasanya di rumah gue selalu mengandalkan nyokap atau paling gak minta bantuan nyokap, di kosan gue mengurus keperluan untuk diri gue sendiri. Mulai dari beresin kamar, bersihin kamar mandi, cuci, dan setrika baju sendiri.

2. Mengatur Uang

Walaupun gue setiap weekend pulang, gue tetap mendapat uang jajan bulanan yang harus gue kelola sendiri. Uang jajan gue gak besar, tetapi gak kecil juga.  Gue harus pinter-pinter ngatur keuangan biar gak defisit setiap bulan. Gak enak juga kalo belum tanggalnya tapi gue udah minta uang lagi karena uang bulanan gue habis duluan.

3. Skill Baru

Mungkin ini sepele, tetapi sebelum kos gue gak bisa masak nasi yang bener dengan rice cooker. Entah itu terlalu lembek atau terlalu keras. Awal kos gue sempat membawa rice cooker untuk memasak nasi, dan karena setiap hari gue memasak nasi jadi lama-lama gue tau perbandingan beras dan air yang pas untuk bikin nasi yang enak itu seperti apa. Selain memasak nasi, berkat jadi anak kosan gue jadi bisa mencuci baju tanpa mesin cuci dan menyetrikanya walaupun gak serapi hasil setrikaan nyokap gue.

4. Bertanggung Jawab

Gak ada orangtua yang mengawasi bisa bikin kita bebas dong. Sebagian kosan ada yang menerapkan jam malam, sebagian lagi enggak dan kosan gue termasuk yang menerapkan jam malam. Pintu pagar kosan ditutup setiap jam 11 malam, kecuali bilang ke penjaga kosan pulang agak malam. Hidup sendiri dan jauh dari orangtua bikin gue lebih bertanggungjawab, karena gue harus atur waktu sendiri, gak ada orangtua yang nyuruh pulang cepet. Meski begitu, bukan berarti gue pulang malem sesuka gue. Gue tetap tahu batas dan aturan meskipun orangtua gue gak mengawasi gue.

5. Banyak Teman

Gue gak gaul sih di kosan gue sendiri. Pulang dari kampus, masuk kamar, kunci pintu, dan keluar lagi untuk waktu yang tidak ditentukan. Tapi seenggaknya gue kenal kanan kiri gue, sih. Berkat ngekos, gue jadi bisa ikut-ikut kegiatan di kampus meskipun menyita waktu sampe malam karena gue gak perlu khawatir pulang kemaleman. Dari kegiatan-kegiatan itulah gue dapet teman banyak selain teman-teman di jurusan gue.

6. Home Is The Best Place Ever

Ini menurut gue poin paling penting. Gue memang gak bisa jauh dari rumah dan keluarga gue, kalaupun bisa jauh tetep ada mellow-mellownya. Semenjak kos, gue makin berasa kalau rumah itu tempat paling nyaman.  Terutama waktu gue sakit, berasa banget sedih sendirian gak ada orangtua ataupun adek-adek gue yang biasanya ngurus gue. Senyaman apapun di luar sana, tetap buat gue rumah itu nomor satu.

Jadi, begitulah kesan-kesan gue selama empat tahun ini menjadi anak kos. Banyak banget pengalaman seru, seneng, ngeselin, sampe sedih di kosan gue. Awalnya gue gak mau banget untuk ngekos, tetapi di hari terakhir gue ngekos gue sedih sampe mau nangis karena terlalu banyak yang gue alamin di kosan itu. Tapi, itulah hidup ada yang datang ada yang pergi, ada yang harus dipegang ada yang harus dilepas. Tahun 2013 kemarin gue melepas status menjadi bukan anak kos lagi. Postingan kali ini juga ada karena rasa kangen gue sama kosan gue. Berbahagialah kalian yang sempat atau sedang menjadi anak kos karena gak semua orang merasakan jadi anak kos.

Tagged: , , , , , , , ,

7 thoughts on “Susah Senang Anak Kosan

  1. Shakti Nugroho March 17, 2014 at 6:25 PM Reply

    Untung gue nggak ngekos~ :p

  2. Lia Marliyanti March 23, 2014 at 7:39 AM Reply

    Dukanya ngekos, kalo lg sakit gak ada yg ngerawat..

  3. Adi Wijayanto March 24, 2014 at 9:40 PM Reply

    oke catet.. Persiapan buat masa depan di kos kosan

  4. Susah Senang Anak Kosan | kosgue June 27, 2015 at 3:03 AM Reply

    […] Ditulis ulang dr Curhat : Khairunnisa Siregars’s […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: