Maleficent: Kisah Lain Tentang Cinta Sejati

DISCLAIMER: SPOILER ALERT

Maleficent

Lagi-lagi gue telat nonton film ini padahal udah ada dari akhir Mei. Maleficent adalah film adaptasi dari Sleeping Beauty, berkaitan dengan Sleeping Beauty lebih tepatnya. Gak usah diragukan lagilah ya kalo film produksi Disney pasti keren, begitu pula dengan Maleficent. Gue terkesan sama film ini jadi gue memutuskan untuk menulis postingan tentang film ini biar orang-orang juga tahu kalo film ini keren. Gimana kerennya? Baca aja postingan ini sampe abis :p

Seperti yang udah gue bilang, film ini berkaitan dengan Aurora si Sleeping Beauty. Intinya sih film ini menceritakan awal mula kenapa Aurora mendapat kutukan tidur bagaikan mati karena tertusuk jarum pemintal dari Maleficent di perayaan kelahirannya. Ada beberapa hal yang menarik buat gue makanya gue bilang gue terkesan sama film ini.

Pertama, dari film ini gue melihat bahwa lagi-lagi there is no forever, everything possible to change and so do people. Maleficent kan jahat banget sampe mengutuk Aurora dari bayi, tapi ya ada alasan kenapa dese bisa jadi jahat seperti itu. Kedua, dendam bisa ngebutain segalanya. Karena dendam Maleficent jadi mengutuk Aurora, padahal Aurora cuma bayi yang baru lahir dan gak punya salah apa-apa ke Maleficent. Ketiga, Eventhough Maleficent is a fairy, she has a feeling too. Gue tidak menyalahkan sepenuhnya perbuatan Maleficent ke Aurora karena wajar banget ketika dia dikhianati dia jadi sakit hati banget. Dia udah percaya banget tapi malah dikhianati. Siapa yang gak gondok? Keempat, gue makin sadar bahwa memang benar ada tiga hal yang gak bisa kembali: waktu, kesempatan, dan ucapan. Maleficent yang waktu marah mengutuk Aurora akhirnya menyadari bahwa ucapannya yang berupa kutukan itu salah dan dia menyesal. Tapi, ya karena ucapan itu gak bisa ditarik lagi jadilah kutukan itu benar-benar gak bisa ditarik lagi.

Dari Maleficent juga gue belajar kalau ambisi berlebihan itu bisa merugikan diri sendiri dan orang lain. Ambisi boleh, tapi jangan berlebihan apalagi sampe menghalalkan berbagai macam cara buat dapet keinginan itu. Kalau memang pengen sesuatu ya berusaha tapi jangan menghalalkan segala cara, apalagi sampe merugikan atau menyakiti orang lain. Bicara menyakiti, di Maleficent juga gue sadar kalau jangan sampe bikin orang sakit hati. Gak enak banget ya gara-gara nyakitin orang hidup gak tenang bahkan sampe bertahun-tahun. Bawaannya parno mulu kan tuh si Stefannya dan jadi curigaan sendiri. Ya dia merasa bersalah juga, sih.

Ada yang menarik buat gue waktu nonton film ini, meskipun di sini cerita cinta-cintaannya gak cukup kuat tapi ketergantungan perempuan ke laki-laki tetap ada. Ya, tetep deh sensi kalo masalah kaya gini. Jadi diceritakan kalo suatu hari Maleficent mengubah seekeor burung menjadi manusia, dan manusia burung yang bernama Diaval itu akhirnya jadi tangan kanannya Maleficent. Padahal kan Maleficent lebih kuat karena dia merubah burung tersebut jadi manusia, tapi di akhir-akhir cerita diceritakan Maleficent semacam ketergantungan dan gak bisa banget kalo gak ada si Diaval. Tapi ya sudahlah gak ganggu-ganggu banget sih, Maleficentnya tetep terlihat punya power.

Pelajaran terakhir yang merupakan gong dari semua ini adalah perihal cinta sejati. Di Maleficent diajarkan bahwa cinta sejati itu bukan cuma antara perempuan dan laki-laki. Iya, biasanya di cerita Disney Princess kan si Princess saved by the Prince, with the kiss juga biasanya, tapi di film ini tidak demikian. Gue bener-bener terkesan waktu di scene yang membuktikan kalo cinta sejati itu bukan cuma antara perempuan dan laki-laki. Lebih dari itu. Ah suka deh pokoknya. Oh dan satu lagi, di film ini juga diperlihatkan kalo melahirkan anak bukan berarti lebih sayang sama anak dan gak melahirkan bukan berarti gak sayang sama anak. Pokoknya Maleficent ini keren gue suka banget. Gak bakal nyesel deh kalo nonton film ini.

 

 

 

 

Tagged: , , , , , , , , , , ,

6 thoughts on “Maleficent: Kisah Lain Tentang Cinta Sejati

  1. Rizky Januardi Satria June 26, 2014 at 5:08 PM Reply

    Itu Angelina Jolie yaa? :O

  2. Herdian Palupy June 27, 2014 at 8:31 AM Reply

    Cie telat nih ye nonton film Maleficent ini, kalo Transformers 4 udah nonton blm?. Menurut gua sisi dari ke Ibu’an nya si Maleficent disini bener-bener dapet ya, dan kita tau Angelina Jolie juga sering turun untuk berbagi ke rakyat yang ga mampu, contoh nya ke anak-anak.

    Yang gua aneh dari sini adalah waktu dia pacaran dan bener-bener Maleficent cinta sama pemuda dari bangsa human itu, tapi ternyata malah di putusin kan sayap nya, itu gua sedih banget, tapi yg jadi gua terkejut adalah disini Angelina Jolie bener-bener kasih pesan ke wanita, kalo sebener nya kekuatan dari wanita itu bukan dari nangis dan cara dari sisi wanita yg lemah tapi dari kasih sayang seorang wanita.

    Kita tau sendiri, disini Maleficent bener-bener jagain si Aurora yang padahal itu bukan darah daging nya sendiri, dan bener aja Maleficent juga kayak nya salah ambil keputusan karna kebencian itu ya, dia mengutuk Aurora yang ujung nya ciuman dari cinta sejati itu bukan dari pasangan, karna cinta sejati itu ga akan pernah ada, melainkan cinta sejati seorang Ibu. Oh sedih nya u.u

    • Khairunnisa Siregar June 27, 2014 at 3:02 PM Reply

      IMHO, nangis memang bukan punya perempuan aja tapi laki-laki juga boleh nangis dan perempuan itu gak lemah, itu cuma stereotype dari society aja. Namanya juga sakit hati wajar aja Maleficent sampe marah banget tapi salahnya ya balas dendamnya ke Aurora yg gak tau apa-apa.

  3. vanka June 27, 2014 at 9:56 AM Reply

    belum sempet nonton, tapi kalo liat dari reviewnya kayaknya bagus banget nih :3

    • Khairunnisa Siregar June 27, 2014 at 3:04 PM Reply

      Banget, nonton deh gak bakal nyesel. Gue aja bela-belain nonton walaupun udah hampir sebulan lalu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: