TRAVEL: Gili Trawangan-Gili Air-Gili Meno

Hello January!

Gak terasa juga sih ternyata udah hari ke-6 di Januari aja nih. Gimana awal tahunnya? Gimana acara tahun barunya? Tahun baru gue habiskan dengan melakukan trip yang sebenernya tidak direncanakan. I’ll post it later😀

Postingan ini adalah lanjutan dari Lombok Trip gue yang ini. Sebenernya ini bener-bener late post karena sebenernya trip ini gue lakukan di Agustus 2015. Hampir setengah tahun ternyata ya hahaha.

Jadi, setelah hari pertama gue dan keluarga habiskan seharian di Lombok tepatnya menginjakkan kaki di beberapa pantai Lombok Tengah hari kedua kami habiskan di Tiga Gili yang ada di Lombok. Pagi hari setelah kami bangun, siap-siap dan check out, kami dijemput oleh driver yang udah gue kontak dari Jakarta yaitu Pak Anwar. Pak Anwar seharusnya juga yang menjemput dan menemani kami keliling Lombok Tengah kemarin, tetapi karena ada hal mendesak yang gak bisa ditinggal jadilah Pak Anwar digantikan Pak Ketut. Sama seperti Pak Ketut, Pak Anwar sangat helpful dan memberi penjelasan tentang Lombok. Selain itu, Beliau juga suka bercanda. Cocok pula lawakannya sama Bokap gue yang kadang becandaannya suka ajaib. Pak Anwar ini memang udah terbiasa buat nganter-nganter orang jalan-jalan keliling Lombok dan yang lucunya tanpa Pak Anwar tahu, dese udah dipromosiin sama tamunya lewat social media. Pak Anwar cerita sekitar tahun 2011 tiba-tiba banyak yang add pin BBMnya dan minta dianter keliling Lombok, ternyata itu karena promosi si tamu itu. That’s how social media works nowadays! Gue sendiri pun menemukan kontak dese lewat forum online. Gak mengecewakan dan gue sih akan repeat order.

Pagi itu kami diantar ke Pelabuhan Bangsal buat menyebrang ke Gili Trawangan. Di pintu masuk pelabuhan banyak banget cidomo dan gue jadi tertarik buat mencoba alat transportasi khas Lombok yang ditarik dengan kuda tersebut. Sampai di pelabuhan, gue membeli tiket kapal ke Gili Trawangan seharga Rp 15.000/orang. Setelah ada pemberitahuan dari pihak pelabuhan, kami menuju kapal yang akan membawa kami ke Gili Trawangan. Kapal yang digunakan ini kapal kayu berkapasitas 40 orang, dan hampir sama kek kapal ke Kepulauan Seribu, ada aja penumpang yang bawa sayur dan buah-buahan banyak banget. Oia, karena meski namanya pelabuhan tapi di sini kapal gak merapat ke dermaga jadi siap-siap deh basah karena naik ke kapal langsung ketemu dari bibir pantai.  Perjalanan yang dibutuhkan untuk mencapai Gili Trawangan sendiri kira-kira 30 menit. Waktu itu sih gue ngerasa ombak cukup gede jadi kalo yang biasa mabok laut mending siap-siap obat aja.

 

Hello Gili Trawangan!

Tepat jam 10 kami sampe di Gili Trawangan. Sama kek di Pelabuhan Bangsal, kapal yang merapat di Gili Trawangan juga gak di dermaga jadi siap-siap basah lagi ya haha. Penginapan yang sudah gue book sebelumnya letaknya gak jauh dari dermaga cukup jalan sekitar 10 menit, tetapi karena ada sedikit trouble di proses check in jadi agak lama. Agak kesel juga gue sampe ngomel karena kamar yang gue book di Blue Beach Cottage II lewat Agoda tiba-tiba udah dijual ke orang. Akhirnya kami dialihkan ke Blue Beach Cottage I yang letaknya lebih dekat dari dermaga. Tapi ternyata begitu sampe di sana cottagenya belum siap karena tamunya belum check out. Karena kami mau langsung snorkeling, akhirnya koper dan barang-barang bawaan kami yang gak diperlukan untuk snorkeling dititip dulu di resepsionis.

 

Cottage di Gili Trawangan

Di sekitar penginapan, tepatnya hampir di semua penjuru Gili Trawangan banyak banget travel yang menawarkan jasa snorkeling ke tiga Gili. Gue lupa nama travel yang gue gunakan tetapi rata-rata harganya sama; Rp 100.000 tanpa paket makan siang dan Rp 120.000 dengan paket makan siang di Gili Air. Paket makan siangnya juga bisa pilih sesuai selera dan pilihan menunya banyak mulai dari menu Indonesia sampe menu western. Gue memilih menu Ayam Goreng Plecingan, karena sesuai dengan prinsip gue selama ini: mencoba makanan lokal selama travel itu harus! Btw, ini kalo ikut kapalnya open trip ya. Kalo mau sewa private trip juga bisa dengan harga yang berbedalah ya tentu.


Sekitar jam 11 kapal yang digunakan untuk snorkeling berangkat. Oh iya, paket snorkeling ini cuma termasuk life jacket, goggle, sama snorkle aja jadi kalo mau pake fin kena charge  Rp 30.000. Kapal terisi oleh 80% wisatawan asing mulai dari wisatawan asal Malaysia sampe Prancis. Gak heran juga sih ya karena Gili Trawangan memang terkenal di kalangan wisatawan asing dan memang lebih banyak wisatawan asing yang ke sini. Ada 3 spot snorkeling yaitu di Gili Trawangan, Gili Air, dan Gili Meno. Spot pertama adalah di Gili Trawangan, guide kapal sebenernya ngasih waktu sekitar 20 menit untuk di spot ini meski nyatanya ngaret jadi sekitar 30 menitan. Airnya biru banget, coralnya gede-gede dan tentu saja berwarna-warni tapi letaknya cukup jauh dari permukaan air, ombak di sekitar Gili Trawangan siang itu cukup kenceng gue dan beberapa peserta lain kebawa ombak cukup jauh dari kapal sampe akhirnya kapal yang menjemput kami sebelum menuju spot kedua. Capek juga bro berenang gak pake fin ngejar kapal mending nunggu aja jadi dijemput deh hahaha. FYI, walaupun gue suka banget pantai sama laut tapi keluarga gue gak ada yang berani turun. Spot kedua adalah Gili Air, biasanya kalo beruntung kalian akan ketemu kura-kura tapi sayang siang itu gue gak beruntung jadi gue cuma ketemu clown fish dan ikan-ikan lain yang gue gak tau namanya. Di spot kedua ini akhirnya Dinda berani nyebur juga. Iyalah, siapa juga yang tahan gak nyebur kalo liat airnya yang tempting banget. Apalagi waktu itu cuaca lagi cerah tapi mataharinya gak nyengat. Enak bangetlah pokoknya buat snorkeling.

Kapal merapat di dermaga Gili Air untuk makan siang di Go Go Cafe and Beach Bar. Karena gue memesan paket, jadi kami gak perlu memesan makan lagi dan hanya perlu membeli minum. Lumayan lama juga gue dan keluarga menunggu makanan siap, mungkin karena lagi rame. Setelah makan siang, jam 2 kami kembali ke kapal dan menuju spot terakhir yaitu Gili Meno. Di Gili Meno dan Gili Air ini sebenarnya juga ada penginapan, tapi gak sebanyak di Gili Trawangan. Kapal dari Pelabuhan Bangsal juga ada yang langsung ke dua Gili ini tanpa harus ke Gili Trawangan dulu. Untuk yang gak terlalu suka keramaian, cocok banget nginep di dua Gili ini. Di spot ketiga ini sebenernya ada bangkai kapal karam, cuma karena mata gue min 2,75 jadi gue gak terlalu jelas liat penampakan itu kapal seperti apa. Gue juga gak terlalu lama snorkeling karena udah capek juga. Tepat jam 3 kami tiba lagi di Gili Trawangan.

Ayam Goreng Plecingan


Setelah urusan check in selesai, kami semua ke kamar masing-masing dan bersih-bersih. Jam 5 gue dan adek gue, Niar jalan ke Sunset Point buat liat sunsetlah ya dan sekalian foto-foto di ayunan Ombak Sunset yang hits itu haha. Gue pikir Sunset Point itu deket jadi gue dan Niar sok-sokan jalan kaki ternyata jauh banget hampir sepertiga pulau gue kelilingin. Pantes banyakan yang naik sepeda daripada yang jalan kaki ke sana. Sampe sana mataharinya masih agak tinggi dan ternyata yang mau foto di ayunan banyak banget dong sampe antri. Sekitar 10 menit antri akhirnya kebagian juga buat foto-foto di sini.


  
Di Gili Trawangan ini kan udah terkenal banget banyak bar-bar yang ngadain party tiap malem. Nah, bar-bar dan cafe yang letaknya persis di pinggir pantai biasanya menyediakan bean bag buat leyeh-leyeh. Gue sih pesen minum aja trus leyeh-leyeh sambil liat pantai udah seneng banget haha. Seandainya bisa tiap hari kek gini, bahagia banget hidup gue. Sore itu gue gak dapet sunset karena ketutup awan. Harusnya kalo dapet sunset, Gunung Agungnya Bali juga keliatan jelas, tapi karena berawan itu jadi Gunung Agung cuma terlihat samar-samar aja. Karena mulai gelap dan jalanan menuju Sunset Point gak ada lampu, gue dan Niar memutuskan untuk segera balik ke sekitar cottage.


Sekitar jam 8 kurang gue dan Niar sampe lagi di cottage. Sepanjang perjalanan balik bar-bar dan cafe udah rame. Selain bar dan cafe, di Gili ada satu jajanan yang terkenal dan harus dicoba yaitu Gili Gelato. Gili Gelato ini es krim yang banyak banget dijual di pulau ini dan rasanya juga banyak banget. Harga perscoopnya Rp 15.000. Makin malem, pulau ini makin rame. Ditambah lagi di tengah pulau ada lapangan yang diisi sama pasar seni yang menjual berbagai jajanan dan kerajinan tangan khas Lombok.

 

Sister with her Gili Gelato

Sampe cottage orangtua gue ngajakin makan malem. Akhirnya kami makan di resto depan cottage. Rasa makanannya standar tapi harganya gak standar. Gak worth it. Karena udah capek, kedua orangtua gue duluan balik ke cottage sementara gue dan kedua adek gue kembali leyeh-leyeh di cafe-cafe pinggir pantai. Gak keliatan pantainya sih, namanya juga malem, tapi dengerin suara ombak sambil liat bintang-bintang itu nyenengin banget. Jarang-jarang banget kan di Jakarta bisa liat langit penuh bintang-bintang gini. Gak terasa juga gue leyeh-leyeh sambil ngobrol ngalor ngidul sama adek-adek gue sampe jam 11 malem, gue udah ngantuk karena capek siangnya snorkeling akhirnya balik ke cottage langsung tidur.

Sekitar jam 5 gue kebangun, gue ke kamar orangtua gue mereka juga udah bangun. Gue mengajak bokap untuk ke pantai mau cari sunrise sembari nunggu resto cottage buka untuk sarapan. Pantai masih sepi, beda banget sama semalemnya yang rame dan berisik. Hampir kecewa nunggu sunrise yang gue kira bakal gagal lagi, ternyata gak jadi berawan deh hahaha. Gak sia-sia deh gue bangun pagi kalo gini.


Jam 7 restoran cottage buka, kami sarapan dengan view pantai Gili Trawangan dan bukit-bukit Lombok yang ada di seberang. Duh, siapa yang gak betah kalo kek gini. Gak mau pulang kan jadinya. Selesai sarapan kami pun siap-siap check out. Jam 9 kami menuju dermaga dan naik kapal menuju Lombok lagi.

See you again Gili Trawangan! I’m sure I will back!

  

Tagged: , , , , , , , , , , , , , , ,

8 thoughts on “TRAVEL: Gili Trawangan-Gili Air-Gili Meno

  1. gilaroda2 January 6, 2016 at 10:20 PM Reply

    Jangan ke lombok!!! Nanti maunya digoyang!!!….

  2. Wangga Kharisnu January 6, 2016 at 11:20 PM Reply

    Yaampuuun air lautnya biru banget.. Eh suer nih ya kak, gue pengin banget nyebur ke laut dan sampe sekarang belum kesampean. Mudah2an deket2 ini bisa snorkliinggggg

    • Khairunnisa Siregar January 6, 2016 at 11:22 PM Reply

      Ih orang Bali masa gak pernah nyebur ke laut punya pantai bagus gitu. Yuklah snorkeling, Ngga.

  3. Dita January 6, 2016 at 11:23 PM Reply

    Waaa foto kekinian di ayunannya keren dehh. Ternyata ngantri ya kalo mau foto disitu hihihi😀 ga ada foto antriannya kah? *mau liat seberapa panjang*

    • Khairunnisa Siregar January 6, 2016 at 11:25 PM Reply

      Iya, Dit mesti antri. Gak ada foto antrinya sih tapi gak panjang panjang banget kek antri wahana Dufan sih untungnya haha

  4. gobagi January 6, 2016 at 11:42 PM Reply

    serius itu foto diayunan musti ngantri tapi sumpah keren bangettt, moga secepetnya bisa berkunjung kesana😀 seru kayaknya

    • Khairunnisa Siregar January 7, 2016 at 6:24 PM Reply

      Iya ngantri tapi ya worth it lah. Jangan ke sini, ntar ketagihan! Haha

  5. […] di Lombok dan hari kedua kami habiskan di Gili Trawangan seperti yang gue ceritakan di sini dan sini, hari ketiga kami kembali ke Pelabuhan Bangsal Lombok dan dijemput kembali oleh Pak Anwar. Kami […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: