TRAVEL: The Unforgetable Lombok Trip

Setelah hari pertama gue dan keluarga habiskan di Lombok dan hari kedua kami habiskan di Gili Trawangan seperti yang gue ceritakan di sini dan sini, hari ketiga kami kembali ke Pelabuhan Bangsal Lombok dan dijemput kembali oleh Pak Anwar. Kami sampe di pelabuhan lagi sekitar pukul 10. Karena hari itu hari terakhir kamiu di Lombok, jadi kami putuskan untuk mengunjungi tempat wisata yang sejalur dengan arah ke airport.

Di perjalanan dari pelabuhan kami melewati Bukit Malimbu. Pak Anwar menawarkan untuk turun dan foto-foto karena spot ini termasuk ke dalam spot favorit wisatawan untuk foto-foto. Gak ada tempat wisata spesifik sebenernya di Bukit Malimbu ini, tapi viewnya bagus banget dari atas sini. Cuma kurang keliatan aja waktu Pak Anwar motoin gue sekeluarga. Letak Buki Malimbu sendiri masih masuk ke kawasan Senggigi. Dari sini keliatan banget garis pantai Senggigi ditambah hijaunya perbukitan. Sayang gue ke sana bukan waktu sunset, kalo sunset bakal lebih bagus lagi.

Puas foto-foto di Bukit Malimbu, Pak Anwar membawa kami ke daerah Rembiga untuk mencoba kelezatan Sate Rembiga. Sate Rembiga sendiri adalah sate sapi yang dibumbui dengan bumbu khas perpaduan antara rasa pedas dan manis. Enak! Karena keterbatasan waktu, kami membungkus Sate Rembiga dan memakannya di perjalanan menuju RM Taliwang Raya untuk makan siang. Belum lengkap kan rasanya kalo ke Lombok gak nyobain Ayam Taliwangnya. Selain Ayam Taliwang, Plecing Kangkung juga merupakan menu wajib coba kalo ke Lombok. Segernya kangkung campur toge dan kacang ditambah sambel yang pedes bikin makan tambah nikmat deh.

Setelah perut kenyang, kami pun lanjut ke Taman Air Narmada. Meskipun Lombok terkenal dengan sebutan Pulau Seribu Mesjid, tapi pengaruh Bali cukup kuat di sini. Taman Narmada sendiri dibangun sama Raja Mataram Lombok untuk tempat ibadah agama Hindu sekaligus tempat peristirahat keluarga kerajaan. Di sini juga terdapat air suci yang dipercaya bisa bikin siapapun yang minum atau cuci muka dengan air itu jadi awet muda. Kalo kata penjaga Taman Air Narmada, beberapa artis pernah ke sini buat beli air awet muda itu.

Sekitar jam 4 kami cabut dari Taman Air Narmada langsung menuju airport yang terletak di Praya. Airport Lombok ini baru pindah tahun 2011 lokasinya cukup jauh dari Mataram dibanding Airport Selaparang dulu. Jam 5 kami sampe di airport dan berpamitan sama Pak Anwar yang sudah menemani kami selama 2 hari di Lombok. Pesawat kami jam 19:40 tapi gak ada salahnya kan dating lebih cepet. Tiba di counter check in drama terjadi. Ternyata tiket pulang kami sekeluarga terpisah. Jadi tiket Bokap dan Niar benar hari itu tanggal 18 Agustus 2015 di jam 19:40, sedangkan tiket gue bertiga Nyokap dan Dinda benar di jam 19:40 tapi buat besoknya tanggal 19 Agustus 2015. Kesel banget sih tapi ya ini kesalahan gue dan Bokap juga gak liat-liat tanggal. Niar dan Bokap langsung gue suruh  ke boarding room aja karena useless juga kalo semua nunggu di depan counter check in. Nyokap udah pasrah kalo gak bisa pulang malem ini ngajak buka kamar di hotel terdekat tapi Dinda udah merengek gak mau bolos sekolah lagi karena hari itu udah bolos. Gue bingung banget. Akhirnya gue putusin buat nunggu di depan counter check in buat go show. Siapa tau aja ada kursi kosong yang batal jadi kami bisa tetep pulang. Ternyata selain kami, ada pasangan suami istri yang juga ngarep go show malam itu. Sampe jam 19:30 gue udah gak tau udah berapa kali bolak-balik nanya kapan bisa check in atau masih ada kursi kosong gak? Dari yang disuruh tunggu sampe batas waktu 19:30, dari gue dapet jawaban kursi kosong tinggal 5 sampe tinggal 3 dan akhirnya gak ada kursi lagi, gue bilang ke Nyokap dan akhirnya Nyokap pasrah. Gue minta reschedule pesawat paling pagi di tanggal 19 yaitu jam 05:50 WITA. Tapi lagi-lagi drama masih berlanjut, petugas ticketing bilang masih ada sisa 2 seat lagi dan tanpa pikir panjang gue langsung minta check in untuk Nyokap dan Dinda. Gue bener-bener gak mikir bakal ke mana sampe besok pagi lagian gue juga pernah tidur di Changi walaupun itu berdua Maya sih. Gue cuma mikir daripada gak ada yang pulang yawdalah ada kesempatan untuk pulang mending gue yang stay. Gak mungkin juga Nyokap atau Dinda yang stay. Nyokap segala drama nangis-nangislah gue jadi kebawa suasana tapi gak sampe nangis juga sih hahaha.

Akhirnya mereka berempat pulang satu pesawat, lalu bagaimana nasib gue? Gue ke CFC aja dong beli minum sama ngecharge hp. Keluarga gue ngabarin mereka udah sampe Jakarta dan nanya gue udah di mana. Sampe akhirnya jam 11 waiter CFC bilang ke gue mereka mau tutup gue panik dong ya. Mau ke Mataram atau Kuta ya udah malem juga gak ada bis, nanya hotel terdekat dari airport adanya 3 KM dan waktu gue liat ratenya lumayan juga buat jajan seminggu diabisin cuma untuk nunggu subuh. Dengan perhitungan sotoy guepun memutuskan untuk nunggu di airport aja. Celingak-celinguk kek anak ilang tapi tetep sotoy sampe akhirnya disamperin AVSEC. Tiba-tiba itu AVSEC bilang kalo pesawat dari Jakarta udah landing, lah gue bingung apa maksudnya. Jadi dia piker gue mau jemput orang makanya jam segitu masih di airport. Pas gue bilang gue mau pulang dia gantian yang bingung, karena gak ada pesawat lagi dan gue gak bawa apa-apa selain tas kecil gue yang isinya Cuma hp, dompet, charger, sama sunglasses. Akhirnya gue ceritainlah drama tiket salah tanggal itu. Dengan kebaikan hati seorang AVSEC dia memperkenalkan gue dengan dua rekannya yang lagi jaga malam itu dan mereka memuji-muji gue karena keberanian dan pengorbanan gue untuk gak pulang. Padahal mah ini nekat dan terpaksa aja, Pak!

Pesawat terkahir landing dan penumpang abis, bandara ditutup dong dan gue diajak ke counter check in yang biasa jadi tempat mereka nunggu pagi sampe shift abis. Malem itu terasa panjang banget-banget gue gak boong. Sepanjang malem itu beberapa temen-temen gue bolak balik ngechat pas tau gue stay  di airport. Walaupun gue dibilang gila dan nekat tapi ujung-ujungnya mereka tetep mengkhawatirkan gue juga sampe ada yang nelpon nanya keadaan gue. Gue ngobrol panjang lebar sama salah satu petugas AVSEC yang namanya Mas Indra, dese orang Lombok asli keturunan ningrat karena dari namanya ada gelar raja-raja gitu. Gue diceritain banyak hal tentang Lombok. Dari dia juga gue tau kalo airport buka jam 4 dan gak semua airport di Jakarta meskipun udah berstatus internasional buka 24 jam seperti yang gue piker. Nunggu dari jam 12 ke jam 4 waktu itu lama banget, Bro! Biasanya gue begadang cepet banget tau-tau udah jam 3 lah itu lama banget. Tengah malem begitu, gue sempet-sempetnya aja kebelet pipis. Toiletnya lumayan jauh pula dan lampu-lampu sebagian dimatiin, gengsi bangetlah ya kalo minta temenin akhirnya gue ke toilet sendirian dengan perasaan dagdigdug dan balik ke tempat semula sprint. Hahaha gak boong deh gue lari kenceng banget. Akhirnya setelah nunggu bagaikan puluhan jam, jam 4 datang juga dan calon penumpang udah banyak berdatangan. Karena gue udah check in gue langsung ke boarding room aja. Sebelum ke boarding room gue gak lupalah bilang terimakasih ke Mas Indra udah nemenin gue semaleman. Jam 5 pas boarding ke pesawat dan akhirnya gue bener-bener pulang! Gak lama setelah take-off gue ketiduran yaw ajar aja orang gak tidur semaleman dan kebangun waktu pramugari ngasih makanan. Sampe Jakarta ternyata masih setengah 8, gue dijemput Bokap  yang udah bawain baju, sepatu, dan tas gue. Gue ganti baju, cuci muka, dan sikat gigi di toilet Soetta dan langsung dianter Bokap ke kantor. Bodo amat gak mandi yang penting ke kantor ajalah. Jadi begitulah pengalaman Lombok Trip gue. See you on another trip! See you again Lombok semoga kalo ke Lombok lagi gak pake acara bermalam di airport lagi.

Tagged: , , , , , , , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: