Monthly Archives: February 2016

TRAVEL: Dieng, Negeri di Atas Awan

Ternyata udah penghujung Februari 2016 aja nih. Gimana resolusi? Udah ada progress? Di bulan ini gue kembali menjalankan salah satu resolusi 2016 gue; pergi ke tempat yang belum pernah gue datangi sebelumnya. Dieng jadi pilihan destinasi gue. Sebenernya rencana ke Dieng ini udah ada di akhir tahun 2015, tetapi karena ada hal yang bisa ditinggal jadilah dipending sampe awal Februari yang ada liburan Sincianya.

Jumat malem pulang kerja gue langsung menuju meeting point di Plaza Semanggi. Sekitar 10 menit kemudian Yanto dateng, kemudian disusul Maya, dan terakhir Ana. Kami berangkat tepat jam 8 malam. Malam itu jalanan cukup padat, mungkin karena long weekend. Gue dan Maya yang selalu heboh kalo ketemu langsung nyerocos ngalor ngidul di awal perjalanan. Sekitar jam 11 malem akhirnya kami memutuskan untuk tidur meskipun gue sempet beberapa kali kebangun tapi gak ada tanda-tanda perjalanan udah deket. Gue agak cemas karena gue gak pernah melakukan perjalanan darat lebih dari 5 jam, gue takut gue bakal jadi cranky. Continue reading

CULINARY: Sipirock Coffee

Sebagai boru Batak yang suka makan dan ngopi, begitu tau kalo ada kafe menyajikan makanan khas Tapanuli Selatan dan Kopi Sipirok di Jakarta tentu aja gue seneng. Seneng banget. Kafe tersebut bernama Sipirock Coffee, spelling beda tapi pronouncation sama seperti nama tempat kopi yang disajikan di sini berasal, Sipirok. Gue mesem-mesem kesenengan waktu tau nama kafe ini karena Sipirok sendiri sebenernya juga adalah kampung halaman gue.


Kemarin gue akhirnya berkesempatan ke Sipirock Coffee. Dengan waktu tempuh perjalanan selama hampir 2 jam kami sampe juga, maklum ya rumah sama lokasinya ujung ke ujung. Bang Ayub Sulaeman Pulungan, owner Sipirock Coffee, menyambut gue dengan ramah. Kami ngobrolin awal mula Sipirock Coffee terbentuk, makanan, kopi, dan tentu aja kampung halaman tercinta: Sipirok! Sipirock Coffee sendiri sebenernya udah ada sejak 3 tahun lalu. Bang Ayub sendiri yang mengonsep kafe ini dan dibantu oleh Bang Faisal Batubara di bagian kitchen. Awalnya Sipirock Coffee memang hanya tempat ngopi dan Bang Ayub memang mau mempromosikan kopi Sipirok ke masyarakat luas. Gak cuma menyajikan Kopi Sipirok dan makanan western seperti di kafe-kafe pada umumnya, Sipirock Coffee menyajikan makanan khas Tapanuli Selatan yang membuat kafe ini berbeda. Selain Kopi Sipirok dan makanan khas TapSel, tersedia juga organ tunggal yang bisa mengiringi siapapun yang mau nyanyi. Namanya juga orang Batak pasti senengnya nyanyilah ya haha. Continue reading