TRAVEL: Dieng, Negeri di Atas Awan

Ternyata udah penghujung Februari 2016 aja nih. Gimana resolusi? Udah ada progress? Di bulan ini gue kembali menjalankan salah satu resolusi 2016 gue; pergi ke tempat yang belum pernah gue datangi sebelumnya. Dieng jadi pilihan destinasi gue. Sebenernya rencana ke Dieng ini udah ada di akhir tahun 2015, tetapi karena ada hal yang bisa ditinggal jadilah dipending sampe awal Februari yang ada liburan Sincianya.

Jumat malem pulang kerja gue langsung menuju meeting point di Plaza Semanggi. Sekitar 10 menit kemudian Yanto dateng, kemudian disusul Maya, dan terakhir Ana. Kami berangkat tepat jam 8 malam. Malam itu jalanan cukup padat, mungkin karena long weekend. Gue dan Maya yang selalu heboh kalo ketemu langsung nyerocos ngalor ngidul di awal perjalanan. Sekitar jam 11 malem akhirnya kami memutuskan untuk tidur meskipun gue sempet beberapa kali kebangun tapi gak ada tanda-tanda perjalanan udah deket. Gue agak cemas karena gue gak pernah melakukan perjalanan darat lebih dari 5 jam, gue takut gue bakal jadi cranky.

Jam 5.30 kami udah sampe di daerah Jawa, tapi gue lupa daerah mana yang jelas kami berenti di pom bensin untuk isi bensin, solat, ke toilet, atau jajan. Setelah semua urusan selesai kami melanjutkan perjalanan dan gue ketiduran lagi. Tepat jam 10 kami tiba di kawasan Dataran Tinggi Dieng. Apakah perjalanan selesai? Oh jangan seneng dulu, kami masih harus menghabiskan waktu kurang lebih 1 jam untuk mencapai penginapan. Ternyata itu baru pintu masuknya aja dong. Jam 11 kami sampe di penginapan yang di luar ekspektasi gue. Bagus dong ternyata! Setelah makan siang, mandi, dan siap-siap, kami memulai Dieng Trip ini.

Destinasi pertama yang kami datangi adalah Kawah Sikidang. Dari pintu masuk udah banyak banget yang jualan masker karena memang aroma belerang di sini kuat banget. Gak cuma kuat aroma belerangnya, kabut di sini juga tebel. Karena ini dataran tinggi, gak usah ditanya lagi dinginnya kek apa. Buat orang cemen yang gak kuat dingin kek gue mendingan jangan lepas sarung tangan deh. Di sini selain liat kawah-kawah, gue sempet agak trekking buat liat kawah utama dari atas.

   
   
Ternyata ada legenda di balik kawah ini, jadi katanya jaman dulu ada putri yang dilamar sama Pangerang Sikidang. Putri tersebut langsung menerima lamaran Pangeran Sikidang padahal mereka belom pernah ketemu. Sampe akhirnya Pangeran Sikidang dateng ke Putri itu barulah sang Putri liat langsung wujud asli Pangeran Sikidang yang berkepala kijang, that;s why his name is Sikidang aka si kijang. Begitu tau calon suaminya berkepala kijang, sang Putri meminta Pangerang Sikidang menggali sumur dengan usahanya sendiri. Pangeran tentu aja mau dan langsung mengagali sumur sesuai permintaan calon istrinya itu. Begitu sumur digali dan makin dalam, sang Putri malah menimbun tanah untuk menutup sumur tersebut dan tentu saja Pangeran Sikidang terkubur hidup-hidup. Sejak saat itulah Kawah Sikidang terbentuk. Selain itu, dari orang-orang sekitar gue dapet cerita kalo kawah utama di kawasan ini suka berpindah-pindah kek kijang yang suka melompat-lompat. Percaya gak percaya aja sih ya itu sih.

   
 Setelah Kawah Sikidang, destinasi kami selanjutnya adalah Telaga Warna. Dinamakan Telaga Warna karena air dari telaga ini suka berubah-ubah, kadang ijo, kadang kuning, atau bahkan warna warni kek pelangi. Katanya sih karena kandungan sulfur di telaga ini tinggi jadi warnanya suka berubah-ubah. Selain Telaga Warna, ada beberapa objek yang bisa dilihat di sini seperti Telaga Pengilon, Gua Semar, Gua Pengantin, Gua Sumur, dan Batu Tulis Eyang Purbo. Gua-gua tersebut dulunya tempat pertapaan tapi sekarang juga masih digunakan untuk meditasi sih.

   
 Destinasi selanjutnya ada destinasi favorit gue: Batu Pandang Ratapan Angin. Butuh effort lebih buat mencapai destinasi ini. Jalannya bukan terjal lagi, tapi memang naik batu-batuan yang dibentuk macem tangga. Gila. Napas gue rasanya mau abis. Kaki mau copot. Tapi begitu sampe atas, asli breathtaking banget. Dari atas sini kita bisa liat keindahan Telaga Warna dan Telaga Pengilon. Nyesel banget kalo ke Dieng tapi gak ke sini. Kami di atas sekitar 20 menit, lalu turun dengan effort yang gak kurang dari waktu naiknya haha. Kalo tadi naik capek naikin tangga-tangganya, kalo turunnya mesti hati-hati banget karena jalanan licin. Sampe bawah, kami langsung jajan karena udara dingin yang bikin kami laperan haha. Di Dieng ini selain buah carica, kentang goreng jadi jajanan favorit loh. Kentangnya dipotong gede-gede macem potato wedges dan dikasih bumbu berbagai rasa.
  
   
 Makin sore, kami melanjutkan perjalanan ke destinasi terakhir kami sore itu: Kompleks Candi Arjuna. Candi Arjuna ini candi Hindu dan selain Candi Arjuna, di kompleks candi ini ada Candi Semar, Candi Puntadewa, Candi Srikandi, Candi Gatotkaca, dan Candi Sembadra. Kompleks candi ini lumayan luas, cukup melelahkan juga sih ngelilinginnya.

  
   
 Selesai keliling di destinasi terakhir, kami kembali ke penginapan. Setelah bersih-bersih dan makan malam, Yanto mengajak untuk keluar penginapan untuk mencari jajanan. Di sekitar penginapan cukup banyaklah warung-warung makanan yang menjual kuliner khas Dieng: Mie Ongklok. Gue gak coba sih karena memang gue gak suka mie. Dari yang gue liat dari Mie Ongkloknya Maya dan Yanto terlihat seperti mie rebus pada umumnya, tapi kuahnya kental dan toppingnya sate sapi.

  
Jam 10 malam kami kembali ke penginapan dan langsung tidur. Jam 2 pagi kami bangun dan siap-siap mengejar sunrise di Bukit Sikunir. Bukit Sikunir ini letaknya di Desa Sembungan, desa tertinggi di Pulau Jawa. Jangan tanya dinginnya kek apa, kalo kemaren di Kawah Sikidang dingin nah di sini lebih lebih deh. Dari gapura Desa Sembungan, kami jalan kaki di jalanan rata kira-kira 1 KM. Setelah jalanan rata terlewati, dimulailah trekking sesungguhnya. Hari itu rame banget wisatawan dan kami harus antri buat naik ke bukit, lagi-lagi karerna efek long weekend. Mood udah lumayan rusak karena mesti antri, ditambah lagi gerimis. Treknya sendiri di awal biasa aja, tetapi makin lama makin susah. Gue sampe pengen nyerah aja. Tapi di situ Yanto sampe narik gue biar gue semangat nanjak lagi. Selain susah, trek juga licin karena gerimis tadi. Gue jatoh dong akhirnya.

 Jam 05:30 kami sampe puncak dan setelah beberapa kali pindah spot, akhirnya kami dapet spot yang lumayan buat nunggu si matahari bangun. Tapi kami agak kecewa karena ada awan tipis yang menghalangi matahari. Gak jadi golden sunrise deh ini.

  
 Sempet kecewa, tapi begitu matahari meninggi ada pemandangan yang mengobati kekecewaan kami. Dari puncak Bukit Sikunir, keliatan jelas banget awan-awan di bawah kami di antara Bukit Sikunir dan Gunung Sindoro. Pantes aja Dieng disebut Negeri di Aatas Awan, orang gue saat itu nyampe ke atas awan hahaha. Bener ya kata orang-orang yang suka naik gunung kalo udah sampe atas rasanya gak mau turun, rasanya jadi kecil banget jadi manusia. Gue gak nyangka aja ternyata gue yang culun dan gak pernah mau nanjak ini bisa juga sampe puncak Bukit Sikunir (2263 Mdpl) walaupun dengan effort luar biasa dan tentu aja bantuan temen-temen gue. Tapi kalo ditanya jadi mau naik gunung gak? Jawaban gue tentu saja tetep enggak!

   

  

  
Jam 7 kami turun dan gue kembali kepleset beberapa kali. Di perjalanan turun, lagi-lagi terjadi kemacetan karena terlalu banyaknya wisatawan. Lebih parah dari naiknya tadi. Gue sama Maya dari pertama dateng udah nyari anak gimbal tapi gak ketemu, ternyata di Desa Sembungan ini akhirnya kami ketemu salah satu anak gimbal. Anak gimbal ini bukan turunan, jadi rambut mereka gimbal tiba-tiba aja gitu mulai dari umur 3-11 tahun. Rambut mereka gak boleh dipotong kecuali mereka sendiri yang minta dan ada upacaranya sendiri. Sebelum upara pemotongan rambut, biasanya mereka minta sesuatu dan harus dituruti. Yes, they are gifted.Kaki udah mau rontok rasanya tapi teteplah seneng apalagi kalo travelmatenya punya tingkat kegesrekan otak yang sama hahaha. Jam 8 kami kembali ke penginapan, makan, dan siap-siap kembali ke Jakarta jam 11. Trip ke daerah dingin memang bukan selera gue, tapi sekali-kali bolehlah apalagi pertama kalinya buat gue sunrisean di gunung karena biasanya di pantai mulu. Memang seharusnya gitu kan, selalu ada hal baru di setiap trip.

See you on next trip!

Tagged: , , , , , , , , , ,

10 thoughts on “TRAVEL: Dieng, Negeri di Atas Awan

  1. Dita February 29, 2016 at 8:23 AM Reply

    wahhh seriusan gak suka mie cha?
    mie ongkloknya padahal enak lhooo….cocol dimakan di cuaca dingin😀

    • Khairunnisa Siregar February 29, 2016 at 9:12 AM Reply

      Iya Dit gak suka mie. Keliatannya sih gitu tapi tetep aja gak nyobain haha

  2. jarwadi February 29, 2016 at 9:09 AM Reply

    saya suatu kali pernah ke diang pada saat di sana sedang sepi. saya senang karena suasananya enak banget dan kebetulan habis hujan

  3. Ekha Nurul February 29, 2016 at 5:29 PM Reply

    wah penasaran dengan anak gimbal😀 eh sama Dieng juga hihi

    • Khairunnisa Siregar March 5, 2016 at 11:21 AM Reply

      Ke Dieng langsung aja kalo gitu pas banget Agustus ada Dieng Culture Festival, ada pemotongan rambut anak gimbalnya juga.

  4. Wahyu Rahmadani March 2, 2016 at 1:31 PM Reply

    Tahun kemarin sih udah ada rencana buat kesini, tapi belum kecapai. Cuma kalo ngeliat dari postingan ini, jadi makin yakin mau kesana😀. Itu mie kayaknya enak ya :3 hmm..

    • Khairunnisa Siregar March 5, 2016 at 11:20 AM Reply

      Dateng aja bulan Agustus nanti pas ada Dieng Culture Festival tapi pasti rame banget. Kemaren gak coba mienya sih haha

  5. april1989 March 4, 2016 at 4:41 AM Reply

    asik banget disana, tp suasana nya kurang desa sudah sangat rame pengunjung

    • Khairunnisa Siregar March 4, 2016 at 5:18 AM Reply

      Apalagi kemaren ke sananya pas long weekend rame banget pas di Sikunirnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: