Monthly Archives: January 2017

And Then I Met You, Not Your Mother

Taken from here

Taken from here

Seperti tahun-tahun sebelumnya, gue selalu bikin resolusi menjelang pergantian tahun. Di Desember 2015 itu gue menetapkan bahwa resolusi tahun 2016 gue harus bisa sampai ke ujung barat dan timur Indonesia sekaligus, Sabang dan Raja Ampat. Gue terlihat sangat ambisius buat mengeksekusi resolusi gue itu, mengingat gue belom punya jatah cuti dan nominal tabungan yang harus gue siapkan untuk destinasi-destinasi itu. Sejujurnya gue masih bingung, Raja Ampat atau Labuan Bajo. Beberapa hari itu gue bolak-balik cek web GA memastikan jam penerbangan ke Raja Ampat dan Labuan Bajo di tanggal yang gue pilih. Akhirnya, keputusan gue sudah bulat. Gue ke Sabang di long weekend bulan Maret dan Raja Ampat di long weekend  bulan Mei. Gue berpikir Raja Ampat harus di bulan Mei karena libur lebih lama sehingga gue yang gak punya cuti ini tetap bisa agak berlama-lama di Raja Ampat. Gak mungkin kan gue udah jauh-jauh ke Sorong tapi cuma 3 hari. Kalender sudah ditandai, tiket sudah di tangan, jadi yang harus gue lakukan selanjutnya adalah gue harus lebih banyak menabung untuk biaya gue ke dua destinasi itu.

Gue berencana ke Sabang dengan keluarga gue, tetapi satu bulan sebelumnya rencana berubah. Akhirnya gue ke Sabang hanya dengan adik-adik gue. Bagaimana dengan Raja Ampat? Sampai bulan Maret gue masih belum tau mau pergi sama siapa. Maya, yang biasa ke mana-mana sama gue gak bisa ngetrip dulu sampai 2017 karena ada sesuatu hal yang harus diprioritaskan. Gak dapet teman ke Raja Ampat sampe bulan April, apa gue menyerah gitu aja? Tentu gak dong. Ica always get what Ica wants, if it’s not today maybe next week, next month, or next year but Ica always get what Ica wants. Jadi apapun yang terjadi selama gue punya tiket dan duit yang cukup gue harus berangkat.

Nyokap gue nanya juga akhirnya mau pergi sama siapa? Begitu gue jawab sendiri, nyokap gue sempat khawatir karena gue akan ke Sorong yang ada di ujung Indonesia dan gue di sana akan benar-benar sendiri karena bukan dalam rangka dinas seperti biasanya yang bakal ada orang kantor cabangnya hahaha. Sejujurnya gue ada perasaan takut, tapi ya masa gue gak jadi liat Wayag cuma karena gue takut sendirian. Di H-7, nyali gue sempet ciut seciut-ciutnya. Gue jadi takut sendirian ke sana. Tiap malem gue gak bisa tidur dan pikiran untuk batal berangkat sempat dateng beberapa kali selama seminggu itu, cuma langsung gue antepin karena gue pikir ini cuma ketakutan sementara aja. Continue reading

TRAVEL: Raja Ampat Part 2

Hari itu gue dibangunin Kak Netty jam 04.00 WIT. Begitu gue lihat hp ada sms pemberitahuan BMKG mengenai gempa bumi di 72 KM dari barat daya Raja Ampat. Ternyata ada beberapa line masuk juga dari teman-teman gue yang menanyakan kondisi gue begitu mereka tau gue lagi di Raja Ampat dan sempat ada gempa. Gue terlalu nyenyak sampe gak sadar ada gempa hahaha. Gue masih ngantuk banget, tapi mengingat hari ini mau ke mana gue langsung melek dan bersiap-siap.

Jam 05.00 kami semua siap dan menuju dermaga karena kapal sudah ada di sana. Jalanan ke arah dermaga masih gelap banget, gue gak tau deh waktu itu gue bareng siapa ke arah dermaga. Begitu gue liat sebelah ternyata si Bang Yaya. Agak awkward sih soalnya gue juga belom terlalu banyak ngomong sama dia. Liat kanan kiri ternyata cuma berdua, yawdalah gue ajak ngomong aja sok-sok nanya udah ke mana ajalah, biasanya sama siapa aja, dan akhirnya gue tau kalo Bang Yaya biasanya kalo pergi sama Kak Iyut melulu.  Continue reading