TRAVEL: Raja Ampat Part 2

Hari itu gue dibangunin Kak Netty jam 04.00 WIT. Begitu gue lihat hp ada sms pemberitahuan BMKG mengenai gempa bumi di 72 KM dari barat daya Raja Ampat. Ternyata ada beberapa line masuk juga dari teman-teman gue yang menanyakan kondisi gue begitu mereka tau gue lagi di Raja Ampat dan sempat ada gempa. Gue terlalu nyenyak sampe gak sadar ada gempa hahaha. Gue masih ngantuk banget, tapi mengingat hari ini mau ke mana gue langsung melek dan bersiap-siap.

Jam 05.00 kami semua siap dan menuju dermaga karena kapal sudah ada di sana. Jalanan ke arah dermaga masih gelap banget, gue gak tau deh waktu itu gue bareng siapa ke arah dermaga. Begitu gue liat sebelah ternyata si Bang Yaya. Agak awkward sih soalnya gue juga belom terlalu banyak ngomong sama dia. Liat kanan kiri ternyata cuma berdua, yawdalah gue ajak ngomong aja sok-sok nanya udah ke mana ajalah, biasanya sama siapa aja, dan akhirnya gue tau kalo Bang Yaya biasanya kalo pergi sama Kak Iyut melulu. 

Sampe dermaga, kapal kami udah siap dan kami langsung naik. Gue gak liat apa-apaan soalnya masih gelap banget. Begitu kapal jalan, seperti biasa, kena angin dikit langsung deh gue ngantuk dan akhirnya gue tidur sepanjang perjalanan hahahaha. Gue kebangun karena kapal berhenti. Gue pikir udah sampe, ternyata cuma transit untuk pipis. Kami pipis di toilet umumnya pemilik warung dan ternyata pemilik warung ini Batak juga tapi gue lupa marga apa. Hahahaha apa-apaan sih ini Bataknese everywhere. Setelah transit, perjalanan dilanjutkan. Karena perjalanan cukup lama, kami makan juga di kapal dan ada insiden kangkung terbang. Jadi, Kak Devi dan gue makan di bagian depan kapal, angin kencang banget waktu Kak Devi mau menyuap kangkungnya jadilah kangkung Kak Devi itu terbang kebawa angin. Sekitar 4 jam perjalanan udah dilalui, akhirnya kami sampai di WAYAG!


Gue turun kapal excited banget. Wayag ini adalah icon Raja Ampat, yang merupakan gugusan pulau-pulau karst. Untuk mencapai puncak, kita harus traking ditambah rock climbing sekitar 30 menit karena gak ada tangga atau jalur lain yang proper. Tracknya ya seada-adanya aja gitu. Di 10 menit pertama track masih jalan setapak di antara pohon-pohon yang makin lama makin menanjak. Di 20 menit selanjutnya, kita harus rock climbing tanpa pengaman. Sebaiknya sih menggunakan sarung tangan karena seperti yang udah gue sebutkan, pulau-pulau di Wayag ini kan terdiri dari karst yang udah pasti tajam jadi kalo gak pake sarung tangan mesti hati-hati banget biar gak lecet. Gue sih salut banget sama Tante, semangat banget sampe ke puncak. 


Gue akhirnya sampe puncak. Capek banget tapi kebayar banget sama view yang didapet. Gila ya, gue sampe diem sebentar pas liat. Gue langsung mikir gila akhirnya gue bisa liat Wayag pake mata sendiri, bukan dari laptop, lcd hp, atau majalah. Langsunglah foto-foto 1000 kali shot hahaha. Gak lama Kak Netty manggil dari puncak satunya, yang lebih tinggi sedikit. Gue menyusul ke sana dan pas liat ke belakang viewnya juga gak kalah keren.




Kami di atas puncak Wayag sekitar 1 jam. Di puncak Wayag kita mesti gantian sama rombongan lain karena space di atas gak luas jadi gak bisa nampung banyak orang makanya harus gantian. Gue ngerasa turun jauh lebih susah dari naiknya. Beberapa kali gue hampir jatoh waktu udah di track biasa, untung aja gue kesangkut di ranting pohon kalo gak bisa keguling sampe bawah kali. Sampe bawah, gue foto-foto lagi dong. Sebagian dari kami ada yang langsung berenang juga.

Sekitar jam 13.00 kami kembali ke Arborek. Di perjalanan pulang kami sempat transit lagi. Di tempat transit itu kami sempat foto-foto dan berenang di pinggir pulau dan nemu ikan transparan yang gue gak tau namanya ikan apa hahaha. 


Hari itu kami memang cuma ke Wayag karena perjalanan ke Wayag dari Arborek bisa 8 jam pulang pergi. Kami sampai lagi di Arborek sekitar jam 17.00. Seperti biasa, kami semua langsung antri mandi dan siap-siap makan malam. Setelah makan malam kami mengobrol di meja makan. Entah kenapa obrolan malam itu jadi menceritakan pengalaman gesrek gue di Lombok tahun lalu. Gara-gara itu, gue jadi disuruh make sure tiket pulang dari Sorong bener tanggalnya atau gak. Memalukan!

Setelah makan kami satu persatu masuk kamar dan tidur. Malam itu gue kebelet pipis tapi karena toiletnya lumayan jauh dan gue gak berani sendiri akhirnya gue bangunin Kak Devi minta temenin ke toilet. Waktu keluar kamar ternyata ada Kak Aini lagi stargazing sendirian seru banget. Setelah dari toilet gue kembali tidur, Kak Devi ikutan Kak Aini dan paginya gue baru tau kalo ternyata malem itu mereka sampe ke dermaga berdua buat ngitungin bintang jatuh.

Paginya kami bangun gak sepagi hari sebelumnya ketika akan ke Wayag. Setelah siap-siap, kami berangkat ke destinasi pertama kami di hari itu. Perjalanan ke destinasi ini gak selama ke Wayag kemaren, kira-kira cuma 2 jam. Di perjalanan lagi-lagi gue tertidur dan begitu bangun udah sampe destinasi pertama yaitu Pianemo. Sebelum naik, kapal kami lapor dulu dan bayar retribusi gue lupa tepatnya berapa seinget gue sih perkapalnya sekitar Rp 400.000. Setelah urusan perizinan selesai kapal kami menepi dan kami turun. Pianemo ini gak seperti Wayag yang ada pantainya. Naik ke Pianemo juga gampang, karena sudah ada tangganya walaupun ya cukup capek juga meniti sekitar 318 anak tangga.


Sekitar 30 menit akhirnya 318 anak tangga berhasil kami naiki. Selain tangga, Pianemo juga sudah memiliki balkon. Jadi di atas sini gak usah takut gak kebagian spot foto karena lebih banyak menampung orang gak seperti di Wayag yang spacenya terbatas. Meski begitu, bukan berarti Pianemo sepi. Pianemo bahkan jauh lebih ramai dari Wayag. Wajarlah, mengingat jarak tempuh yang lebih pendek dan akses yang sudah gampang. Sampai atas view yang kami dapat gak kalah dari Wayag. Pianemo sendiri sering dibilang Wayag versi mini. Saran gue sih walaupun sudah ke Pianemo, tetap harus ke Wayag.


Kami di atas gak terlalu lama karena makin siang makin gak kondusif. Makin panas dan orang yang naik makin banyak. Ada kejadian yang cukup random di Pianemo, jadi ceritanya Kak Iyut tiba-tiba diminta untuk wawancara sama salah satu stasiun TV nasional dan kita semua liat beritanya pas banget gak lama setelah landing di Jakarta. Sekitar 30 menit kami turun lagi dan langsung minum air kelapa. Gue gak nyangka sih kelapa di sini ternyata gak beda jauh dari di Jakarta, Rp 15.000! Gue pikir kan Papua BBM aja mahal, paling yang lain-lain juga ikutan mahal. Setelah urusan air kelapa selesai, kami segera naik ke kapal dan menuju spot Snorkeling di Yeben.

Di Yeben katanya ada hiu karang tapi gue gak liat. Maklum aja mata -2.75 kalo snorkeling gak liat dari deket banget suka gak keliatan apa-apa. Awal snorkeling ikannya lumayan rame tapi lama-lama kok jadi sepi, akhirnya kami naik dan menuju Pulau Friwen. 


Sampai Friwen kami lagi-lagi disambut dengan pemandangan anak-anak berenang. Di pinggir pantai Friwen ada pohon besar yang tempting banget buat dipanjat. Gue langsung aja naik ke pohon itu gak lama Melissa, Kak Donna, dan Mbak Shinta ikutan naik. Kami foto-foto dari atas pohon dan ternyata Bang Yaya ikutan naik juga gak mau kalah hahaha. Waktu kami di atas, ada dua anak yang naik pohon sembari lari hahaha gue gak tau deh itu kaki udah nempel sama pohon kali sampe berani banget lari di atas pohon dan turunnya loncat ke air laut. Bang Yaya mau sok ikut-ikutan anak-anak itu, tapi waktu mau loncat ternyata ciut juga ya gue ketawainlah jadinya hahaha.


Setelah manjat-manjat, foto-foto, dan main ayunan di bawah pohon besar itu kami kembali ke Arborek. Di perjalanan pulang kami sempat dibawa ke spot Manta, tapi Mantanya udah gak ada sepertinya jamnya gak pas jadi kami gak nemu. Di perjalanan ke Arborek juga kami keujanan dan ombak juga cukup besar. Sekitar 2 jam kami sampai juga di Arborek. Sore itu bukannya langsung mandi, kami malah melanjutkan main air di depan homestay sampai gelap dengan kondisi gerimis.

Karena hujannya lama-lama makin deras, kami akhirnya satu persatu mandi dan malamnya makan malam lagi. Malam itu kami gak terlalu banyak mengobrol setelah makan karena besok kami akan kembali menuju Sorong jadilah satu persatu dari kami masuk kamar untuk packing. Di meja makan tinggal gue, Bang Yaya, Bang Rocky, dan Kak Donna. Kami ngobrol ngalor-ngidul sampe ngantuk. Akhirnya semua masuk kamar dan gak ada yang tersisa. Udah pada capek dan ngantuk juga ternyata.

Pagi terakhir kami di Arborek kami bangun agak siang. Setelah beres-beres, kami sarapan dan siap-siap kembali ke Waisai karena mengejar ferry yang akan mengantar kami kembali ke Sorong. Empat hari di Arborek ternyata cepat juga. Sekitar jam 11 kami sudah di ferry menuju Sorong. Jam 15 kami sudah sampai di Sorong kembali dan langsung makan siang. Akhirnya gue kembali menemukan ayam setelah beberapa hari makan ikan melulu. Setelah makan kami check in hotel dan istirahat sebentar.

Malamnya kami keluar untuk makan malam di Tembok Berlin. Tembok Berlin ini terkenal dengan seafoodnya. Mau makan seafood enak dan murah di Sorong, udah pasti Tembok Berlin tempatnya. Setelah makan, kami mencari oleh-oleh untuk dibawa ke Jakarta. Oleh-oleh khas Sorong sendiri adalah Roti Gulung Abon. Oleh-oleh sudah didapat, kami kembali ke hotel dan istirahat.


Paginya gue bangun karena kamar gue digedor-gedor. Kaget sih waktu buka pintu ada Bang Yaya yang udah rapi, sedangkan gue masih baru melek banget. Ternyata Bang Yaya udah ada di depan kamar gue sekitar 10 menit tapi gue gak bangun-bangun hahaha. Gue langsung mandi buru-buru dan ternyata di bawah Kak Netty, Kak Iyut, Mbak Shinta, Kak Devi, Kak Donna, Bang Rocky, Bang Yaya, Kak Bre, Tante, dan Dea udah selesai sarapan.

Selesai sarapan, kami semua menuju airport tapi gak barengan. Jam 10 kami kembali ke Lounge Hawaii, tempat pertama kali kami ketemu, untuk menunggu waktu boarding. Kami semua masuk boarding room  barengan tapi flightnya beda-beda dan gue jadi orang terakhir yang ada pulang dari Sorong. Agak sedih juga pisah sama mereka karena selama lima hari ini bareng mereka mulu, mereka juga baik-baik banget bikin gue lupa kalo kali ini gue ngetrip sendirian, dan banyak kejadian serunya selama lima hari ini bareng-bareng. Karena semua sama-sama di Jakarta, kami janjian untuk kumpul-kumpul lagi di Jakarta. Jam 12:25 pesawat gue take off, dan trip Raja Ampat gue resmi selesai. Bye, Sorong! I’ll come back as soon as possible for sure!

 

Advertisements

Tagged: , , , , , , , , , , , ,

2 thoughts on “TRAVEL: Raja Ampat Part 2

  1. Deus January 21, 2017 at 8:33 AM Reply

    Raja Ampat seems very enjoyable 😮

    But hey, it needs a lot of money T_T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: