And Then I Met You, Not Your Mother

Taken from here

Taken from here

Seperti tahun-tahun sebelumnya, gue selalu bikin resolusi menjelang pergantian tahun. Di Desember 2015 itu gue menetapkan bahwa resolusi tahun 2016 gue harus bisa sampai ke ujung barat dan timur Indonesia sekaligus, Sabang dan Raja Ampat. Gue terlihat sangat ambisius buat mengeksekusi resolusi gue itu, mengingat gue belom punya jatah cuti dan nominal tabungan yang harus gue siapkan untuk destinasi-destinasi itu. Sejujurnya gue masih bingung, Raja Ampat atau Labuan Bajo. Beberapa hari itu gue bolak-balik cek web GA memastikan jam penerbangan ke Raja Ampat dan Labuan Bajo di tanggal yang gue pilih. Akhirnya, keputusan gue sudah bulat. Gue ke Sabang di long weekend bulan Maret dan Raja Ampat di long weekend  bulan Mei. Gue berpikir Raja Ampat harus di bulan Mei karena libur lebih lama sehingga gue yang gak punya cuti ini tetap bisa agak berlama-lama di Raja Ampat. Gak mungkin kan gue udah jauh-jauh ke Sorong tapi cuma 3 hari. Kalender sudah ditandai, tiket sudah di tangan, jadi yang harus gue lakukan selanjutnya adalah gue harus lebih banyak menabung untuk biaya gue ke dua destinasi itu.

Gue berencana ke Sabang dengan keluarga gue, tetapi satu bulan sebelumnya rencana berubah. Akhirnya gue ke Sabang hanya dengan adik-adik gue. Bagaimana dengan Raja Ampat? Sampai bulan Maret gue masih belum tau mau pergi sama siapa. Maya, yang biasa ke mana-mana sama gue gak bisa ngetrip dulu sampai 2017 karena ada sesuatu hal yang harus diprioritaskan. Gak dapet teman ke Raja Ampat sampe bulan April, apa gue menyerah gitu aja? Tentu gak dong. Ica always get what Ica wants, if it’s not today maybe next week, next month, or next year but Ica always get what Ica wants. Jadi apapun yang terjadi selama gue punya tiket dan duit yang cukup gue harus berangkat.

Nyokap gue nanya juga akhirnya mau pergi sama siapa? Begitu gue jawab sendiri, nyokap gue sempat khawatir karena gue akan ke Sorong yang ada di ujung Indonesia dan gue di sana akan benar-benar sendiri karena bukan dalam rangka dinas seperti biasanya yang bakal ada orang kantor cabangnya hahaha. Sejujurnya gue ada perasaan takut, tapi ya masa gue gak jadi liat Wayag cuma karena gue takut sendirian. Di H-7, nyali gue sempet ciut seciut-ciutnya. Gue jadi takut sendirian ke sana. Tiap malem gue gak bisa tidur dan pikiran untuk batal berangkat sempat dateng beberapa kali selama seminggu itu, cuma langsung gue antepin karena gue pikir ini cuma ketakutan sementara aja.

Akhirnya sampe juga di hari yang ditunggu-tunggu, malam itu gue berangkat ke Sorong seorang diri. Di pesawat menuju Makassar gue agak mellow, pikiran aneh-aneh macem ‘kalo gue nanti gak bisa balik ke Jakarta’ sempat terlintas hahaha. Transit di Makassar, pikiran aneh tadi hilang. Sampai di bandara DEO, gue makin excited. Gak peduli kalo gue sekarang sendirian yang penting gue udah di Sorong dan gue bentar lagi sampe Raja Ampat. Sampe akhirnya waktu gue off airplane mode ada notif dari grup WA, yang gue join beberapa hari sebelum gue berangkat dan isinya orang-orang yang akan jadi teman seperjalanan gue di Raja Ampat nanti, kalo beberapa dari mereka sudah sampai dan sekarang di Lounge Hawaii. Gue yang udah keluar bandara akhirnya masuk lagi dan mencari Lounge Hawaii. Di sana ada 4 perempuan yang terlihat lebih tua dari gue. Gue yang sok asik langsung aja nanya, “Ini Kak Netty, ya?” Salah satu dari mereka yang bernama Kak Netty langsung menjawab, “Oh ini Ica? Sini duduk”. Gue langsung duduk dan ngerasa a little bit safe. Ternyata gak cuma 4 kakak-kakak itu aja, ada satu laki-laki yang gue liat sekitar 2 tahun lebih tua dari gue. Rui, begitu dia memperkenalkan dirinya walaupun pada akhirnya gue lebih sering dengar dia dipanggil Jaya atau Yaya daripada Rui. Ternyata 4 dari 5 orang yang barusan gue temui ini Batak semua hahaha what a coincidence! Jadi Kak Netty sepupuan sama Kak Iyut, Kak Iyut sendiri kakak adik sama Bang Yaya, dan dua orang lainnya yaitu Kak Devi dan Mbak Shinta adalah teman-teman Kak Iyut. Oke, gue gak sendirian lagi pikir gue saat itu atau at least gue sendirian gak ada rombongannya tapi udah ada yang gue kenal.

Setelah kami sarapan, kami keluar bandara dan bertemu dengan teman-teman baru lainnya kaya Kak Bre, Tante, Dea, Kak Donna, Bang Rocky, Mellisa, dan Yosan. Gue, si bocah ilang, ngintil aja ke mana rombongan Kak Netty pergi dari bandara sampe duduk di KM Bahari Express menuju Waisai. Gue ngantuk dan akhirnya sepanjang perjalanan gue habiskan dengan tidur. Sampai di Waisai, kami makan siang dan perjalanan dilanjutkan dengan kapal kecil. Sebelum kapal berangkat, Bang Yaya inisiatif banget foto-fotoin kami. Dari omongan Kak Iyut, ternyata Bang Yaya memang senengnya foto-foto doang, gak mau ikutan foto. Gue sih langsung mikir bagus deh kalo gitu berarti bisa minta tolong fotoin hahaha.

Sebelum ke Arborek, tempat penginapan kami berada, kami mampir di Pasir Timbul. Kami foto-foto di sana dan dengan bodo amatnya gue langsung ngomong ke Bang Yaya, “Bang fotoin juga dong”. Hahahaha. Puas foto-foto, perjalanan dilanjutkan dan akhirnya kami sampai di Arborek. Kak Netty langsung membagi kamar, gue dalam hati langsung takut juga kalo gak kebagian kamar hahaha. Tapi akhirnya gue sekamar sama Kak Netty, Kak Iyut, Kak Devi, Mbak Shinta, dan Bang Yaya.

Hari pertama dilalui dengan keliling pulau dan makan malam rame-rame di meja makan depan kamar. Kami sempat ngobrol-ngobrol, dan tentu aja cuma gue yang ke sana literally sendirian jadi ditanya-tanya kenapa sok ide banget ke Raja Ampat sendiri. Hari kedua subuh itu gue dibangunin Kak Netty, kami siap-siap dan langsung ke kapal saat hari masih gelap. Gue masih ngantuk dan gak peduli gue bareng siapa akhirnya gue jalan ke kapal bareng Bang Yaya. Tadinya gue gak mau ngajak ngobrol karena yang gue liat sepertinya Bang Yaya cuek juga tapi krik krik banget akhirnya gue tanya-tanya aja duluan. Dari situ gue tau ternyata, Bang Yaya kalo ke mana-mana sama Kak Iyut. Enak banget punya kakak bisa sampe kompak gitu, pikir gue.

Hari itu kami cuma ke Wayag. Gue excited banget sampe gak peduli sekitar yang penting sampe puncak. Singkat cerita, hari ketiga kami ke Pianemo dan gue masih asik-asik aja ngetrip sendirian dan ketemu temen-temen baru. Pulang dari Pianemo kami mampir ke Friwen setelah snorkeling. Di Friwen ada pohon gede, gue yang memang gak bisa liat pohon langsung aja manjat. Ternyata Kak Donna, Melisa, dan Mbak Shinta ikut manjat pohon juga. Gak lama, mereka turun. Gue masih asik-asik aja di atas tau-tau Bang Yaya udah ada di belakang gue. Ternyata niatnya mau loncat dari atas pohon tapi begitu sampe ujung, nyalinya ciut gak jadi loncat langsunglah gue ledek-ledek dan ketawain hahaha.

Sorenya kami kembali ke Arborek dan sama seperti dua malam sebelumnya, kami makan rame-rame dan dilanjutkan dengan ngobrol-ngobrol. Malam itu satu per satu masuk kamar untuk packing karena besok kami akan kembali ke Sorong. Sampe akhirnya di meja makan itu cuma tersisa gue, Bang Yaya, Bang Rocky, dan Kak Donna. Kami ngobrol macem-macem mulai dari foto-foto siang tadi, kamera, sampe tempat-tempat mana aja yang udah didatangi. Ternyata obrolan kami nyambung juga, pikir gue. Setelah itu Kak Donna dan Bang Rocky masuk kamar tapi gue gak langsung ke kamar, duduk-duduk di depan kamar sebentar ternyata ada Bang Yaya juga. Gue iseng aja nanya pertanyaan yang sebenarnya agak kurang sopan tapi tetap gue tanyakan, “Lu sebenernya umur berapa sih, Bang?”. Gak langsung dijawab, Bang Yaya malah becanda bilang kalo masih SMA dan jelas aja gue gak percaya. Akhirnya Bang Yaya jawab umur sebenarnya sambil agak sombong kalo selama ini masih sering dikira mahasiswa karena mukanya yang menurutnya lebih muda dari umurnya. Setelah percakapan gak jelas itu, gue akhirnya masuk ke kamar duluan dan gak lama tidur.

Kami kembali ke Sorong pagi-pagi dan siangnya kami sudah sampai di Pelabuhan Rakyat Sorong. Sampai hotel, kami mulai bagi-bagi kamar lagi. Kak Bre, Tante, dan Dea satu kamar, Kak Devi sekamar sama Mbak Shinta, Kak Netty sekamar sama Kak Iyut, Kak Donna tentu aja sekamar sama suaminya, Bang Rocky, sisanya gue dan Bang Yaya. Kamar kami juga ternyata pisah-pisah, cuma gue dan Bang Yaya yang di lantai 3, yang lainnya di lantai 2. Malamnya kami makan seafood dan mencari oleh-oleh khas Sorong. Setelah urusan oleh-oleh selesai, kami ke kamar masing-masing dan siap-siap tidur. Gue agak insecure tidur sendirian tapi gengsi juga kalo ketauan takut. Akhirnya malam itu gue gak bisa tidur sampe sekitar jam 02.00.

Paginya gue bangun karena pintu kamar gue digedor-gedor. Masih ngantuk banget, gue buka dan di depan pintu udah ada Bang Yaya berdiri lengkap sama carriernya yang lebih mirip sama tabung gas 12 KG. Gue dengan bodohnya nanya, “Kok lu udah rapi?”. Bang Yaya malah bengong lalu jawab, “Buruan mandi, udah pada di bawah sarapan. Jam 8 nanti dijemput”. Ternyata gue bangun terakhir dan Bang Yaya bukan orang pertama yang bangunin gue. Kak Iyut dan Kak Netty udah sempat nelponin kamar gue, bukan gue yang bangun malah Bang Yaya yang kamarnya sebelah gue jadi kebangun. Hahaha.

Setelah mandi, gue ke bawah ikut sarapan. Gak lama kami dijemput untuk diantar ke bandara. Ada perasaan sedih karena trip ini akan segera berakhir. Terlalu banyak cerita seru sama mereka selama lima hari ini dan hari ini gue akan kembali ke rutinitas gue. Kami masih sama-sama di bandara untuk menunggu flight, masuk ke boarding room dan akhirnya berpisah karena flight kami beda-beda. Gue gak melihat Bang Yaya waktu di boarding room, gak tau dia ke mana. Sampai transit di Makassar pun gue gak ketemu sama dia, cuma Kak Donna dan Bang Rocky. Begitu landing, notif grup WA banyak banget ternyata yang lain sudah sampai rumah masing-masing. Kami semua janjian kumpul-kumpul lagi sekalian copy foto.

Besok paginya, gue yang gak sabaran langsung WhatsApp orang yang banyak gue mintain tolong untuk foto itu. “Bang mana foto hahaha”. Gak lama ada balesan dari orang tersebut. Dari situ, kami jadi sering komunikasi. Ternyata pikiran gue waktu di Arborek benar, obrolan kami nyambung. Selain obrolan nyambung, ternyata tingkat kegesrekan kami gak beda jauh pantes aja we have so much in common. Intensitas percakapan kami juga meningkat, sampai suatu hari laki-laki ini meminta gue untuk menemaninya nonton X-Men. Gue mengiyakan dengan syarat kami nonton di Central Park. Laki-laki itu menyanggupi walaupun jarak dari apartemennya ke Central Park sekitar 25 KM.

Hari itu setelah menonton, kami memutuskan untuk ke salah satu coffeeshop yang ada di mall itu. Kami mengobrol banyak hal seperti biasa kami lakukan di WhatsApp, tetapi kali ini kami mengobrol langsung dengan secangkir cappucinno di tangannya dan secangkir latte di tangan gue, bukan dengan handphone masing-masing. “Lu tau gak, tadinya bulan Mei itu gue kan mau ke Maldives sama Kak Iyut. Kak Netty mau ke Greece ngajak Tulang sama Nantulang. Eh gak jadi, malah ngajak gue sama Kak Iyut ke Raja Ampat”, ucapnya. Saat itu juga gue sih langsung kebayang kalo aja waktu itu gue ikutin ketakutan gue dan batalin keberangkatan gue ke Sorong.

Sekarang gue tau, kenapa gue harus ke Raja Ampat bulan Mei 2016 seorang diri…

Advertisements

Tagged: , , , , , , , ,

7 thoughts on “And Then I Met You, Not Your Mother

  1. Rohandi JS January 27, 2017 at 4:50 PM Reply

    “Sekarang gue tau, kenapa gue harus ke Raja Ampat bulan Mei 2016 seorang diri…”
    ••• biar ketemu abang. Yakan yakan??

    • Khairunnisa Siregar January 27, 2017 at 4:51 PM Reply

      Geer ah tapi ya bener sih hahaha

      • Rohandi JS January 27, 2017 at 5:00 PM

        kan bener kan, bukan geer sii 😋😋

  2. Tiko January 29, 2017 at 12:49 AM Reply

    What a sweet story 😍😍😍😍😍

    • Khairunnisa Siregar January 29, 2017 at 12:55 AM Reply

      Thank you Tiko! Sama kek lu sama Arie kan Tik, ketemunya pas traveling hahaha

  3. borukaro February 2, 2017 at 11:44 AM Reply

    Cinta bersemi saat traveling, ini bs ditulis jd artikel ca, alasan mengapa kamu harus traveling seorang diri. *sihyyy 🙂

    • Khairunnisa Siregar February 2, 2017 at 3:12 PM Reply

      Ini mah cuma cara ketemunya aja yg timingnya pas travel, kalo dijadiin alasan solo traveling malah jd ngarepin Ni ntar hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: