TRAVEL: Sumbawa

Setelah dipertemukan di Raja Ampat Mei 2016 dan ke Nusa Penida di Agustus, gue dan geng R4 kembali memutuskan traveling bareng lagi. Tujuan kami kali ini adalah Sumbawa. Kenapa Sumbawa? Gue sejujurnya juga gak tau kenapa tetiba kami sepakat ke Sumbawa hahaha. Jadi, waktu itu waktu libur 17 Agustusan kami ketemuan untuk copy foto di Penida dan kami iseng liat tanggal merah selanjutnya ada kapan lagi sih. Lalu cek tiket ke Sumbawa, Lombok sih lebih tepatnya, dan akhirnya kami book flight lagi-lagi dengan impulsifnya. Kak Netty yang akhirnya mengatur itin dan akhirnya kami ke Sumbawa lewat Lombok dengan jalur laut.

Hampir di setiap trip kami ada dramanya, begitupun dengan trip kali ini. Tepat seminggu sebelum kami berangkat, Kak Bre ngasih kabar kalo dese terancam batal karena cutinya belom diapprove. Kak Bre ini memang hobi banget dadakan makanya gue suka ledekin dese kek tukang tahu bulat haha dan benar aja, H-3 dese baru ngabarin kalo cutinya approved.

Hari itu, Jumat tanggal 9 Desember kami tiba di Bandara International Lombok. Kami langsung menuju ke Pelabuhan Kayangan di Lombok Timur. Gue yang memang pelor gak butuh waktu lama langsung tidur aja sepanjang perjalanan dan begitu bangun udah sampe. Kami naik ferry dari Pelabuhan Kayangan menuju Pelabuhan Poto Tano di Sumbawa Barat. Sebelumnya buat yang belum tau, Sumbawa beda dengan Sumba. Sumbawa di Nusa Tenggara Barat, sedangkan Sumba di Nusa Tenggara Timur yang terkenal dengan Nihiwatu Resort yang dalam dua tahun terakhir jadi The Best Hotel in The World. Bangga dong jadi orang Indonesia.

Balik lagi dengan Sumbawa, di Pelabuhan Poto Tano kami dijemput oleh Bang Ilman dan Boam. Kami makan siang, drop barang karena sebagian dari kami bawa koper dan gak mungkin dibawa karena malam pertama kami di Sumbawa kami mau kemping. Kelar makan, kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Paserang.


Pulau Paserang ini pulau kosong, ada sih beberapa bangunan dari kayu yang katanya mau diperuntukan sebagai penginapan tapi masih belum siap. Di Paserang, semuanya kecuali gue, snorkeling dan bermain-main air. Kenapa gue gak snorkeling padahal gue demen banget mainan air? Karena di pulau ini dan pulau selanjutnya gak ada listrik dan gue gak bakal bisa nyatok hahahaha. Receh. Bodo amat. Akhirnya gue cuma bisa liatin Bang Yaya, Kak Netty, Kak Iyut, Kak Bre, dan Kak Aini main air dari pinggir pantai. Mang enak!

Sorenya kami melanjutkan perjalanan ke pulau yang akan menjadi tempat kemping kami, Kenawa! Kenawa ini juga beda ya sama Kanawa yang ada di Taman Nasional Komodo. Pulau Kenawa juga gak berpenghuni jadi kalo mau nginep di sini ya mesti kemping. Ada dua kamar mandi umum dan satu warung yang menjual air tawar untuk keperluan MCK.

Pulau Kenawa ini terkenal sama satu bukit yang udah seringlah sliweran di Instagram atau socmed lain. Kami sampe langsung foto-foto aja saking excitednya padahal yang abis snorkeling masih dalam kondisi menggunakan wetsuit basah hahaha. Setelah tenda didirikan, kami mandi dan makan malam.

Malamnya, kami ngopi-ngopi dan ngobrol sampe ngantuk di depan tenda. Waktu itu, ada beberapa tenda juga yang kemping tapi tetap gak penuh kok. Sekitar jam 22:00 kami masuk tenda masing-masing dan tidur. Tengah malem gue kebangun gegara kebelet pipis. Mau tidur lagi gak bisa tapi gak berani keluar karena gelap banget dan toiletnya jauh hahaha. Mau bangunin Kak Netty yang setenda sama gue, gak enak. Kebiasaan banget memang nih beser tapi penakut. Waktu di Raja Ampat, gue akhirnya bangunin Kak Devi karena gak berani ke toilet sendiri hahaha. Grasak-grusuk sendirian setengah jam gak bisa tidur, akhirnya gue berani-beraniin keluar tenda buat ke tenda sebelah buat bangunin Bang Yaya hahaha. Nyusahin. Setelah pipis, gue bisa tidur tenang sampe pagi deh tuh akhirnya.

Paginya kami bangun dan langsung treking ke satu-satunya bukit di Kenawa. Ada pemandangan yang cukup menarik yang terlihat saat kami di atas bukit. Kami melihat sekumpulan awan di atas desa. Dari Bang Ilman kami tau nama desa itu Desa Mantar.

Turun dari bukit, kami sarapan, dan bersiap-siap buat kembali ke Sumbawa Besar. Di perjalanan menuju ke Sumbawa Besar kami sempat snorkeling di sekitar Pulau Kalong dan kali ini gue akhirnya bisa nyebur karena malam ini udah tidur di hotel dan pasti udah ada listrik buat nyatok hahaha. Setelah snorkeling kami melanjutkan perjalanan kurang lebih satu jam. Dari pelabuhan, kami melakukan perjalanan darat selama kurang lebih dua jam. Kami sampai hotel lagi jam 14:00, setelah check in kami bersih-bersih dan istirahat sebentar. Sorenya kami jalan-jalan ke Istana Dalam Loka dan dilanjutkan dengan makan malam.

Malam itu, kami lagi-lagi dengan impulsif menambahkan tujuan baru; Desa Mantar karena penasaran dengan awan-awan yang kami liat di Kenawa. Bang Ilman menyanggupi untuk mengantar kami ke Mantar. Jadilah besok itin kami nambah hahaha.

Pagi-pagi banget, kami dijemput karena hari itu kami mau ke pulau yang cukup spesial dan terkenal di kalangan wisatawan asing. Ada yang tau? Ya, kami mau ke Pulau Moyo. Kenapa bisa terkenal? Karena Pulau Moyo ini tempat liburannya artis-artis mancanegara. Bahkan Lady Diana juga pernah liburan ke sini.

Kami menyebrang ke Pulau Moyo lewat dermaga Samawa Seaside Resort dengan speedboat mereka juga. Sebelum ke Pulau Moyo, kami snorkeling di Takat Segele Labu Aji. Kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Moyo dan waktu kami sampe hujan turun. Kami makan siang dulu sambil menunggu hujan reda. Setelah hujan reda, kami melanjutkan perjalanan ke Air Terjun Mata Jitu dengan ojek haha. Jalanannya gak rata, kalo ojeknya gak pro bisa jatoh sih apalagi waktu itu abis ujan. Setelah 20 menit perjalanan, kami turun dan dilanjutkan dengan berjalan kaki. Lumayan jauh ternyata jalannya dan lewat-lewat hutan.

Setelah 30 menit jalan, akhirnya kami sampe di Air Terjun Mata Jitu. Gue bukan fans air terjun, tapi air terjun ini beda aja gitu. Airnya tosca. Bagus banget. Fyi, Lady Diana juga pernah mandi-mandi di air terjun ini. Kali aja gue jadi secakep dese abis berenang di sini hahaha. Saat itu, gak ada siapa-siapa lagi kecuali rombongan kami. Berasa private pool banget.

Puas berenang-berenang berasa kek Lady Diana, kami kembali ke hotel dan siap-siap karena malamnya kami ke Mantar. Kami dijemput jam makan malam dan makan di warung makanan Lombok. Ampun deh, gue cinta banget Plecing Kangkung semenjak gue ke Lombok 2015 lalu dan gue bahagia banget nemu Plecing Kangkung lagi.

Kelar makan, kami langsung melanjutkan perjalanan ke Mantar. Di tengah perjalanan kami ganti kendaraan jadi naik mobil bak karena minibus yang mengantar kami gak kuat buat menanjak jalanan ke Mantar. Jalanan ke Mantar juga gak bagus, pantat gue sampe sakit gara-gara kebanting-banting sepanjang perjalanan. Kami sampai Puncak Mantar jam 23:00. Ternyata udah ada beberapa tenda juga di sana. Boam dan Bang Ilman langsung mendirikan tenda.

Karena rencananya mau nyari mikkyway, gue bersama Bang Yaya dan Kak Bre tidur di luar tenda pake sleeping bag. Awal-awal mata gue on banget tapi setengah jam kemudian gue ketiduran dan bangun-bangun udah pagi. Gue bangun dengan kondisi tidur di luar tenda sendirian hahahaha. Ternyata yang lain lagi foto-foto dengan background awan. Mereka bilang gue susah dibangunin jadi dibiarin aja tidur.

Kebiasaan gue setiap bangun tidur pasti kebelet pipis. Pagi itu masih cukup gelap dan gue gak tau mau pipis di mana. Akhirnya Boam ngasih ide buat pipis di tenda! Gak di dalem tenda banget sih, tapi pake outer tendanya. Gue pipis di deket kuburan. Ternyata semalem kita kemping deket kuburan! Yawdalah ya hahaha.

Urusan pipis kelar, gue gabung sama yang lain. Liat awannya tapi it didn't impressed me. Anaknya susah dibuat terkesan yha hahaha. Gak sih, gue udah pernah liat awan yang lebih heboh di Dieng jadi liat yang di Mantar ya b aja.

Jam 07:00 kami beberes dan kembali lagi ke hotel. Bersih-bersih dan siap-siap karena hari itu mau mantai lagi! Tujuan hari itu adalah Gili Kramat dan Gili Bedil.

Gue gak turun di Gili Kramat. Gue sama Kak Bre cuma nunggu di kapal. Dari koal gue cuma liat Gili Kramat penuh ilalang doang. Gak informatif ya hahaha.

Sampe di Gili Bedil, kami minum kelapa. Di Gili Bedil ada satu rumah warga. Kami beli kelapa dari mereka. Kami juga sempet gelar tiker dan tidur siang di sini. Enak deh siang-siang tidur di pantai.

Bangun tidur siang, kami main air dan foto-foto pake floating dan payung pantai yang Kak Aini bawa dari Jakarta. Lengkap bener ya propertinya haha. Kelar foto-foto sampe bangkunya Boam patah, kami kembali ke Sumbawa Besar. Malam itu kami packing karena besoknya kami akan kembali ke Jakarta.

Hari terakhir di Sumbawa, kami gak ngapa-ngapain. Langsung ke bandara. Bandaranya deket banget dari hotel. Bener-bener deket karena letaknya di sebrang hotel persis! Jam 11:20 pesawat kami terbang ke Lombok lagi dan dilanjutkan ke Jakarta. Btw, ini pertama kalinya gue naik ATR jadi bahagia banget gitu hahaha. Bodo amat. Bye, Sumbawa! See you again next time!

Advertisements

Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

11 thoughts on “TRAVEL: Sumbawa

  1. Rohandi JS August 6, 2017 at 2:04 PM Reply

    Terus abis ini kita ke mana lagi? #letstraveltheworldtogether

    • Khairunnisa Siregar August 6, 2017 at 2:39 PM Reply

      List kita kan masih banyak bang haha. Let’s go! Ayo! Давай!

  2. Dyah Ayu Pamela August 7, 2017 at 5:58 AM Reply

    Sumbawa ini emang kece banget, blm banyak di explore orang dibanding Bali dan Lombok. Gw jg udh sempet kesini Ca, Moyo sama Kenawa di 2015 abis turun gunung Rinjani, gak nyesel, bagus.

    • Khairunnisa Siregar August 7, 2017 at 11:54 AM Reply

      Bener kak gue aja kemaren 2016 belom rame apalagi waktu Kak Dyah ke sana 2015 ya. Moyo dari atas biasa aja pas turun turun lagi eh bagus ya ternyata hahaha apalagi Kenawa tuh kak instagramable banget

  3. @AriefPokto August 8, 2017 at 9:56 AM Reply

    Pernah ke Sumbawa tapi belum pernah ke Kenawa dan Moyo. Kayaknya mesti diulang lagi deh. Nice info. Mungkin kalau diubek lagi masih banyak tempat yg Cakep ya?

    • Khairunnisa Siregar August 8, 2017 at 3:31 PM Reply

      Iya banyak yg belom keexplore. Kenawa sama Moyo mesti banget didatengin sih jadi ada baiknya diulang haha

      • @AriefPokto August 10, 2017 at 9:06 PM

        Mari Kita remedial ke Sumbawa!!

  4. Nasirullah Sitam August 8, 2017 at 10:53 AM Reply

    Seru juga kalau seharian main air hahahaha. Tapi abis itu langsung tepar 😀

  5. Pritahw August 8, 2017 at 11:24 PM Reply

    wih itin nya lumayan panjang gitu yak. Semoga next time kesana ahhh, banyak yg berasa private gitu ya areanya 🙂

    • Khairunnisa Siregar August 8, 2017 at 11:49 PM Reply

      Iya gak mau rugi mentang lagi di Sumbawa dikelilingin sekalian hihi. Betul, belum terlalu rame juga soalnya jadi masih banyak yg berasa privatenya. Ayo Mbak Prita next trip atur buat ke Sumbawa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: