TRAVEL: Flores Trip Part 1

Sebenernya gue mau ke Flores udah dari tahun lalu waktu galau-galau Raja Ampat atau Flores, akhirnya milih Raja Ampat dulu. Flores jadi trip pertama gue di 2017 dan gak nyesel sih karena seminggu di Flores gue agak nyantai gak keburu-buru walaupun pada akhirnya gue gak jadi overland sampe ke Ende. Flores ini adalah solo trip gue kedua setelah Raja Ampat. Kenapa solo trip? Karena gue males nunggu ada temennya jadi selagi bisa jalan, ya gue jalan aja hahaha. Seminggu di Flores ke mana aja?

Jadi, gue berangkat dari Jakarta tanggal 27 April transit di Bali 5 jam. Gue bingung mau ke mana akhirnya gue ke Pandawa cuma cek ombak doang akhirnya balik lagi ke Ngurah Rai hahaha.

Jam 14:45 pesawat take off dan gue baru sampe di Bandara Komodo Labuan Bajo jam 15:30. Sebenernya gue sailing baru tanggal 28 April, tapi karena sailing itu mulai dari pagi jadilah gue memutuskan untuk stay di Labuan Bajo sehari sebelumnya. Malam pertama di Labuan Bajo gue menginap di Ciao Hostel dan gue dijemput pihak hostel dari bandara. Gratis. Kenapa gue memilih Ciao Hostel? Karena reviewnya bagus, harganya affordable banget cuma Rp 150.000, ada dorm khusus perempuan yang maksimal 6 orang dan gue cuma buat tidur semalam jadi gak perlu hotel bintang dulu. Selain itu, Ciao Hostel ini letaknya di atas bukit dan view dari hostel ini bagus banget makanya gue memutuskan untuk menginap di sini aja.

Jam 16:00 gue udah sampe Ciao Hostel, selesai check in gue diantar ke kamar dan di kamar itu cuma gue yang orang Indonesia. Gue sekamar sama tiga orang Jerman, 1 orang Belanda, dan 1 orang Malaysia yang awalnya gue kira orang Indonesia.

Si orang Malaysia ini awalnya ngira gue orang Malaysia hahaha. Gue ngobrol sebentar sama dia dan ternyata dia juga sendirian ke Flores. Kita berdua sama-sama kaget karena gak biasanya orang Indonesia atau Malaysia solo trip hahaha.
Menjelang senja, gue ke lantai tiga hostel. Dari sini keliatan jelas view pelabuhan Labuan Bajo dan beberapa pulau sekitarnya. Bagus banget. Gak nyesel gue nginep di sini. Di Ciao Hostel ini ternyata memang mayoritas tamunya bule jarang banget gue liat orang Indonesia di sini. Di sini ada common room dengan bean bag-bean bag yang tiap jam 21:00 muterin film berdasarkan vote dari tamu-tamu. Seru sih.

Karena gue udah capek banget dan besok pagi harus udah bangun buat sailing, gue langsung tidur sempet ikut nonton sih bentar. Gue sempet ngobrol dengan bule-bule yang sekamar sama gue. Seneng deh mereka antusias banget sama Indonesia dan mereka bilang Indonesia sekarang terkenal bukan sama Bali aja. Iyalah, Indonesia bukan Bali doang, bro!

Pagi itu gue bangun dan langsung siap-siap karena jam 09:00 gue dijemput dan dianter ke meeting point di depan Denis Mart yang ada di pelabuhan. Sampe sana udah rame dan langsung dibagiin kapal-kapalnya. Hari itu ada 4 kapal yang jalan sailing. Gue kebagian kapal yang kecil dengan 3 kamar diisi sama 8 orang dan mayoritas Batak! Gila nih ya, orang Batak kakinya pada panjang amat ke mana-mana ketemunya Batak lagi Batak lagi. Bahkan guide gue waktu itu, Kak Tinae, ternyata Boru Siringo-ringo. Hahahaha. Kocak!

Destinasi pertama kami hari itu adalah Pulau Kanawa. Kalo Desember lalu waktu ke Sumbawa gue kemping di Kenawa, di Labuan Bajo namanya Pulau Kanawa. Bedakan ya. Di sini kami gak banyak explore karena sekarang udah ada resort jadi kalo mau treking bayar Rp 150.000. Lagipula, menurut Kak Tinae dan Bang Yaya yang udah duluan ke Kanawa, view dari atas Kanawa gak sewow Gili Lawa atau Padar. Jadi kami cuma explore di bawah aja.

Setelah puas foto-foto, kami balik ke kapal dan ganti baju karena kami mau snorkeling! Di sekitar Kanawa ini banyak lion fish. Iya, lion fish memang lucu bikin pengen megang tapi jangan dipegang! Beracun!

Kelar snorkeling, kami naik dan melanjutkan perjalanan ke Manta Point. Manta Point ini ya seperti namanya tempat pari manta bisa ditemukan. Umumnya Manta Point airnya dingin dan arus bawahnya cukup kencang, jadi kalo gak bisa berenang better pake life vest. Di sini gue berhasil ketemu manta. Mesti freedive sih kalo mau deketin karena manta ini lebih suka di dasar laut dibanding ke permukaan. Cuma gue kan rusuh, jadilah mantanya pas gue deketin kabur dan gak sempet foto bareng manta hahaha.

Karena kedinginan dan gue udah kebawa arus menjauh dari kapal, akhirnya gue dijemput pake sekoci hahaha. Capek coy berenang ngejar kapal di tengah arus kenceng gitu. Kami makan siang di kapal dengan menu yang enak. Gue bahkan nambah makan terong yang digoreng crispy. Jago banget deh ABK yang masaknya. Kami melanjutkan perjalanan ke Gili Lawa, karena malam itu kami akan bermalam di sekitar Gili Lawa.

Setelah bersih-bersih dan sampe di Gili Lawa, kami treking tapi bukan ke atas banget. Kami treking ke sebelah kiri dengan jalur yang pendek dan sunsetan di sana. Sumpah ya, mungkin langit sore itu langit tercantik yang pernah gue liat. Gue sampe bengong doang waktu matahari lama-lama ilang dan langit ganti warna. Liat sendiri di fotonya deh.

Hari mulai gelap dan kami kembali ke kapal. Fyi, di Labuan Bajo sinyal Telkomsel bagus banget bahkan dapet 4G tapi cuma sampe sekitar jam 19:00 karena BTS di sini pake solar cell jadi begitu matahari udah terbenam ya gal dapet sinyal. Setelah makan malam, kami main kartu sampe ngantuk. Jam 22:00, satu per satu masuk kamar.

Jam 05:00 Kak Tinae bangunin kami karena kami mau nyari sunrise dari atas bukit di Gili Lawa. Udah kesiangan sih sebenernya tapi gapapalah ya. Pagi-pagi harus treking dan jalurnya jauh lebih susah dari kemaren. Jalurnya lebih panjang dan curam. Gue sampe berenti tiga kali asli capek dan bikin napas hampir abis. Gue lupa sampe atas jam berapa tapi viewnya breathtaking banget sih. Walaupun udah sering liat sliweran di Instagram tapi kalo liat langsung ya tetep aja terpesona hahaha. Di belakang gue, ada rombongan tante-tante yang seumuran nyokap. Salut sih mereka kuat nanjak gue aja udah ngos-ngosan.

Jam 08:00 kami turun tapi lewat jalur yang beda. Jalur lebih landai dan sepanjang jalan dikelilingi rumput hijau. Iya, kalo mau dapet view ijo-ijo gini datenglah bulan April-Mei, kalo lewat Juli viewnya beda lagi jadi kecoklatan tapi tetep cantik sih menurut gue.

Kami sarapan di kapal yang melaju ke destinasi selanjutnya: Taka Makassar! Taka Makassar ini sebenernya gusung pasir. Sayang aja kalo gak ke sini. Pasirnya pink! Berenang-berenang dikit lalu kami melanjutkan perjalanan buat ketemu si naga purba.

Kami sampai di Pulau Komodo tengah hari lagi panas-panasnya. Sebelum turun kapal kami dibrief dulu sama Kak Tinae dan kapten kapal. Perempuan yang menstruasi jangan ikut turun karena komodo penciumannya tajam dan sensitif banget sama darah. Salah-salah bisa dikejar. Jadi buat perempuan-perempuan yang berniat ketemu komodo, pastikan lagi gak menstruasi ya. Selain itu, jangan pake apapun yang menggantung-gantung seperti pasmina atau gantungin kamera. Komodo matanya kurang awas, liat yang menggantung gitu bisa dikira sasarannya. Jarak aman dengan komodo sekitar 2 meter. Tenang, walaupun komodo buas kita bakal ditemenin sama polisi hutan pawang komodo yang disebut ranger. Ranger untuk satu rombongan biasanya dua, jadi kita jalan berbaris dengan ranger mendampingi di depan dan belakang barisan. Selain itu ranger juga punya tongkat sakti yang berbentuk huruf Y untuk jaga-jaga kalo ada komodo yang agresif. Sebaiknya jangan ke sini bulan Agustus-September karena musim kawinnya komodo jadi mereka agak lebih susah ditemui.

Baru masuk hutan, gue udah deg-degan apalagi bokap sempet video call segala ngingetin biar gak lasak hahaha. Di tengah perjalanan, kami ketemu sama komodo yang nyebrangin jalan. Grasak grusuk banget komodonya semua yang ada di depannya main tabrak aja, termasuk batang pohon hahaha. Di tengah hutan, tepatnya di Hutan Asam kami nemu dua komodo lagi leyeh-leyeh. Walaupun keliatannya komodo santai-santai tetap harus waspada ya. Sejujurnya, gue gak liat dua komodo itu karena nyaru sama tanah warnanya sama sama coklat. Jadi, hati-hati banget ya kalo lagi di sini.

Komodo yang kami temui bukan yang paling besar, tapi kalo liat mereka jalan ke arah kalian tetep aja intimidatif. Jangan terlalu dekat kalo mau foto-foto sama komodo dan selalu ikuti arahan dari ranger buat keselamatan kita. Kenapa komodo berbahaya? Liur komodo itu mengandung lebih dari 1000 bakteri jadi jangankan kegigit, kejilat sama mereka aja kelar deh hidup. Komodo juga bisa memanjat dan berenang. Bingung gak lu mau ke mana kalo dikejar? Hahaha. Bahkan anak mereka sendiri aja waktu baru menetas langsung naik ke atas pohon biar gak dimangsa sama induknya. Anak sendiri aja bisa dimakan apalagi kita hahaha.

Kelar treking dan foto-foto sama komodo kami lanjut ke Pink Beach. Pink Beach yang diunjukin Kak Tinae ke kami bukan Pink Beach yang biasanya. Ternyata pantai berpasir pink di Taman Nasional Komodo gak cuma satu dan yang gue datengin ini salah satu yang masih sepi. Waktu gue ke sana bahkan cuma kapal kami satu-satunya yang ada di sini. Gue masih bengong amaze sama pasir pinknya. Sebagian orang dari rombongan gue ada yang snorkeling dan sebagian ada yang samanya kek gue mainan pasir pink. Enak banget loh di sini sore-sore bengong nunggu sunset. Sepi, senyap cuma ditemenin suara ombak, dan makin sore sesaat sebelum matahari terbenam pinknya makin keliatan.

Matahari akhirnya terbenam, kami pun menuju Pulau Padar yang menjadi tempat kapal kami singgah dan bermalam. Gak seperti di Gili Lawa yang waktu kami sampe masih terang, di Padar waktu kami sampe udah gelap dan gak keliatan apa-apa. Kami gantian mandi dilanjutkan makan malam dan main kartu lagi sampe ngantuk.

Paginya jam 04:00 Kak Tinae bangunin kami. Gak mau ketinggalan sunrise lagi kek di Gili Lawa, kami bangun dan siap-siap treking. Kami naik sekoci dulu untuk mencapai Pulau Padar karena dermaganya gak bisa untuk sandar kapal besar. Setelah turun dari sekoci kami mulai treking. Turun dermaga kami disambut puluhan anak tangga, jadi kata ABK tangga ini baru dibangun awal tahun 2017 karena ada orang kementrian yang dateng ke Padar.

Kami treking sekitar 1 jam. Treknya ga securam Gili Lawa, tapi licin banget. Pagi itu Padar rame luar biasa, gak seperti Gili Lawa kemaren yang gak terlalu penuh. Kami sampe bingung mau nyari spot di mana. Akhirnya dapet spot di tebing-tebing. Udah deh anteng duduk situ sampe matahari muncul.

Matahari mulai tinggi, gue melanjutkan treking ke tempat yang lebih tinggi. Waktu sampe di tempat yang cukup tinggi terlihatlah view Padar yang fenomena di depan mata. Tiga cekungan hits seInstagram itu akhirnya bisa gue liat langsung. Langsung deh, foto-foto sampe lowbat hahaha.

Jam 08:00 kami turun dan bersiap melanjutkan perjalanan ke Manjarite. Manjarite juga gak ada di itin dan tergolong spot baru. Waktu kami ke sini cuma ada dua kapal aja. Kak Tinae top abis sih. Selain foto-foto, kami juga snorkeling lagi di sini. Cukup lama juga kami snorkeling dan akhirnya kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Kelor.

Di sini gue gak ngapa-ngapain. Mau treking lagi udah capek banget. Jadilah tidur-tiduran doang di kapal. Sebagian ada yang treking dan main air sih. Agak nyesel gak ikutan naik waktu liat foto-foto yang pada naik. Viewnya bagus juga ternyata.

Pulau Kelor jadi destinasi terakhir sailing kami. Sailing ini seru banget pengalaman banget buat gue tidur di kapal. Rasanya gak rugi deh kalo kesti ngulang sailing lagi. Jam 17:00 kami kembali lagi ke pelabuhan dan diantar ke hotel masing-masing. Apakah Flores Trip gue berakhir? Belom dong, karena setelah sailing gue akan melanjutkan perjalanan ke destinasi lain yang gak kalah seru!

See you!

Advertisements

32 thoughts on “TRAVEL: Flores Trip Part 1

  1. Riyardi Arisman September 5, 2017 at 9:34 AM Reply

    Pengen banget solo traveling, belum pernah soalnya.

    Dan pas baca awal tulisan, jadi termotivasi hehehe…

  2. Alan September 5, 2017 at 10:54 AM Reply

    pulau padar seperti seperti bukan di bumi aja..

  3. darius go reinnamah September 5, 2017 at 10:59 AM Reply

    Traveling lo bukan santai sih, tapi kelewat santaiiiiii.

  4. Ulu September 5, 2017 at 2:13 PM Reply

    Wow pemandangannya bagus-bagus sekaliiii! warga di sana gimana rasanya ya tiap hari lihat pemandangan segitu bagus2nya. Hostelnya catet ah, view laut dr hotelnya wokeh banget!

  5. Deddy Huang September 5, 2017 at 3:42 PM Reply

    flores tuh impian ku banget dah pengen ke sini.. eh mbak nisa ini fotonya ketarik panjang semua nih.

    • Khairunnisa Siregar September 5, 2017 at 7:02 PM Reply

      Mesti banget ke Flores sih Ko. Aku aja ketagihan hahaha. Iya, Ko pas dibuka di laptop ketarik udah aku benerin sih hehe thank you Ko dikasitau

  6. Sulung Siti Hanum September 5, 2017 at 4:17 PM Reply

    Wah Kak, menyenangkan ya bisa solo trip Flores sana. Aku harus catat nih nama hostelnya, semoga tahun in atau awal tahun depan bisa ke Bajo juga.

  7. Bee Balqis Blog September 5, 2017 at 4:34 PM Reply

    Kapan ya aku dikasi izin buat solo traveling. Acc ortunya itu loh susah hehe. Btw aku pengen banget ke flores. Meskipun belum tau kapan boleh share rincian costnya selama solo traveling di flores gak? hehe. Thank you

  8. Lokal Karya September 5, 2017 at 6:15 PM Reply

    wow solo trip yg mayan padet ya ini Kak, fotonya cakep2 banget sih 🙂

  9. Dyah Ayu Pamela September 5, 2017 at 6:43 PM Reply

    Solo traveling ca, kirain ikut open trip. Udh lama mau ke Flores tapi kebentur hrs ikut open trip..

    Cuma di cerita itu ada guide maksudny gmn ca? Pas sampe Bajo ikut trip apa gmn?

    • Khairunnisa Siregar September 5, 2017 at 7:04 PM Reply

      Iya Kak sampe LBJ ikut trip kalo bener-bener sendiri kapalnya mahal haha

      • Dyah Ayu Pamela September 5, 2017 at 7:11 PM

        Mau contact kak tinae ya ca, sapa tau tahun depan niat kesana..

      • Khairunnisa Siregar September 5, 2017 at 7:12 PM

        Boleh, Kak. WhatsApp ya, Kak.

  10. Relinda Puspita September 5, 2017 at 10:29 PM Reply

    Cantik banget biru laut dan jingga langitnya. Btw, aku juga mau, dong, di-share itinerary n biayanya, dong. Impian banget, nih, pulau. Ke relindapuspita@yahoo.com ya, kak. Terima kasih.

  11. Fajrin Herris September 6, 2017 at 1:21 AM Reply

    Lihat foto2 Mbak Khairunnisa di Pulau Padar dan lainnya jadi pengen cepat2 ke sana di bulan November besok..

    • Khairunnisa Siregar September 6, 2017 at 9:25 AM Reply

      Wih ada yang mau sailing juga. Happy holiday Mas Fajrin awas ketagihan jadi gak mau pulang haha

  12. Salman Faris September 6, 2017 at 10:26 AM Reply

    Asyyik kali liburan kali ini hehehe, pengen ke sana lagi, udah lama banget tahun 2011 terakhir kesana.

    • Khairunnisa Siregar September 6, 2017 at 10:32 AM Reply

      Ke sana lagi dong Man. Berkali-kali juga gak nyesel ya kalo ke Flores haha

  13. Dewi Rieka September 6, 2017 at 12:23 PM Reply

    Asyiknya yaaa, semoga bisa ke sini, solo traveling belum beranii hihi

  14. Donna Imelda September 8, 2017 at 8:47 AM Reply

    Pernah ke Labuan Bajo tapi gak dapat semua begini. Pengen ngulang lagi deh. Jadi berapa hari untuk dapat semua begini hehehehe?

    • Khairunnisa Siregar September 8, 2017 at 8:53 AM Reply

      Ulang lagi dong Mbak Donna. Sailingnya aja sih 3 hari mbak cuma sailing kan mulainya pagi dan selesainya sore jadi enakan stay di Labuan Bajo h-1 dan pulang h+1 sailing jadi total 5 hari.

  15. @AriefPokto September 8, 2017 at 10:45 AM Reply

    Seru banget Jalan2 nya… Fotonya bagus2. Baru tau soal Komodo Matanya kurang awas. Lucu kali kalau dikacamatain

    • Khairunnisa Siregar September 8, 2017 at 4:41 PM Reply

      Hahaha lama-lama nanti pake softlens. Ke LBJ mas biar langsung rasain serunya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: