REVIEW: Cold Press ID

Semenjak gue mulai suka mencoba-coba makanan, gue merasa makanan yang gue makan jadi gak kekontrol. Mungkin itu juga yang jadi penyebab jarum timbangan gue jadi cepet banget gerak ke kanan. Karena makan ngasal dan kurang serat, pencernaan gue jadi kurang lancar. 

Mulai merasa ada yang gak beres di badan gue, gue cari tau dong. Ternyata gue butuh detoksifikasi. Akhirnya gue memutuskan untuk detoksifikasi buat membersihkan dan mereset kembali sistem pencernaan gue. Salah satu cara detoks adalah dengan mengonsumsi jus dan beruntung sekarang ada Cold Press yang membuat proses detoksifikasi lebih mudah dan praktis.

Continue reading

TRAVEL: Aceh-Sabang Trip Part 3

Minggu pagi itu kami bangun lebih pagi dari Minggu pagi biasanya. Jam 06:30 kami sudah check out dan Bang Muklis juga sudah menjemput kami. Agak mellow harus mengakhiri liburan ini dan meninggalkan Casanemo. Menginap di Casanemo ini berkesan banget dan gue pasti akan balik ke sini lagi. Jam 07:00 kami tiba di Pelabuhan Balohan dengan tiket kapal cepat Express Bahari yang telah dibeli kemarin lewat teman Bang Muklis. Setelah pamit dengan Bang Muklis dan mengucapkan terimakasih, kami menuju dermaga.

Karena ada yang jual Bakpia Sabang gue menyempatkan untuk beli buat di rumah dan kantor. Gak lama sebenernya, lalu kami langsung menuju dermaga kapal cepat yang terlihat dari jauh rame banget. Dan di sinilah drama lagi-lagi terjadi. Tiket kapal cepat yang tertera jam keberangkatan dan nomor bangku gak ada gunanya! Kenapa gue bilang gak ada gunanya? Karena untuk naik ke kapal cepat malah antri dan desak-desakan. Gue gak ngertilah kenapa bisa begini. Gue kecewa dan sempet marah-marah juga. Dua kali ketahan di gerbang menuju dermaga, gue sempat lolos tapi ketiga adek gue masih ketahan. Gue ngamuk-ngamuk dulu protes kenapa chaos gini tapi gak dapet jawaban malah cuma disuru tenang. Niatnya naik kapal cepat biar lebih nyaman dan cepat sampe Ulee Lheue malah sama aja kek naik kapal lambat yang makan waktu 2 jam perjalanan. Harusnya jam 08:00 kami udah naik kapal dan sampe di Ulee Lheue jam 08:45, tapi karena kejadian ini kami jadi baru bisa naik kapal jam 09:00.

Jam 10:00 kami sampe di Pelabuhan Ulee Lheue setelah melewati drama-drama gak penting itu. Kami langsung cari makan di sekitar pelabuhan dan pilihannya adalah Mie Aceh. Cuma di Aceh gue akhirnya mau makan mie haha. Enak juga ternyata. Hanya dengan Rp 8.000 gue bisa menikmati mie khas Kota Serambi Mekah ini.

Continue reading

TRAVEL: Aceh-Sabang Trip Part 2

Seperti setiap trip, gue selalu bisa bangun pagi tanpa alarm. Gue bangun jam 06:00 setelah semalam gue tidur kurang nyenyak karena hujan lebat ditambah mati listrik. Agak parno juga sih waktu sadar lagi di Pulau Weh setelah inget Aceh pernah dilanda tsunami ditambah juga malam itu petirnya gak nyantai banget. Pagi itu gue langsung keluar kamar dan ternyata jam 06:00 di Sabang masih gelap banget kek jam 04:00 hahaha ya wajar sih namanya juga daerah terbarat. Gue bangunin adik-adik gue dan kami siap-siap karena jam 10, mobil rental yang dicarikan Bu Balqis untuk kami akan menjemput.

Selesai mandi dan siap-siap, kami turun ke restoran untuk sarapan. Di restoran ada menu buffet yang bisa kita nikmati seharga Rp 50.000. Menunya tidak terlalu banyak tapi cukup lengkap mulai dari nasi gurih berserta lauk, roti-rotian, cereal, buah-buahan, goreng-gorengan dan berbagai minuman seperti kopi, susu, teh, teh tarik, dan air putih.  Pagi itu cuaca cukup cerah, setelah kenyang kami kembali ke pantai sebentar untuk foto-foto sembari menunggu dijemput. Jam 10 tepat kami dijemput oleh Bang Muklis dan kami memulai keliling Sabang.


Waktu kami meninggalkan Casanemo hujan turun cukup lebat. Beruntung hujan turun tidak terlalu lama walaupun cuaca agak mendung. Bang Muklis ini orangnya baik, ramah, helpful, dan informatif. Beliau orang Sabang asli dan tau banget tentang Sabang. Beliau banyak cerita tentang Sabang dan seperti Bang Edi, gue tanyakan pengalaman saat Tsunami Aceh. Waktu Tsunami, beliau lagi berada di Banda Aceh sama teman-temannya. Memang belum ajal, saat itu beliau lagi di sekitar Masjid Raya Baiturrahman. Begitu air naik beliau yang lagi ada di dalam mobil langsung turun dan naik ke Masjid Raya. Denger cerita tentang Tsunami lagi-lagi gue merinding. Gak kebayang banget ngerinya kek apaan. Continue reading

TRAVEL: Casanemo Beach Resort

Seperti yang gue ceritakan di sini, kalo sebenernya penginapan tujuan utama gue di Sabang adalah Iboih Inn. Secara Iboih Inn rame banget kalo kalian googling tentang Sabang. Tapi takdir berkata lain, gue gak dapet kamar di sini dan akhirnya gue mencoba approach Freddie’s Sumur Tiga. Lagi-lagi gue gagal. Saat gue googling memang ada 3 penginapan topnya Sabang: Iboih Inn, Freddie’s Sumur Tiga, dan Casanemo Beach Resort. Akhirnya gue liat-liat review dan web resmi Casanemo, gue langsung menelpon Casanemo untuk booking dan beruntung tinggal ada satu Family Bungalow yang langsung gue dp hari itu juga.

Ekspektasi gue cukup tinggi karena gue liat dari review-review di Tripadvisor, Agoda, maupun blog-blog lain kalo Casanemo ini oke banget. Selain resort, Casanemo juga punya spa, salon, dan restoran. Casanemo ini dimiliki oleh Sitti Balqis Natasyrah Guidotti atau yang biasa gue panggil Bu Balqis. Beliau adalah orang Aceh yang menikah dengan orang Swiss. Bu Balqis ini walaupun owner, tapi gak segan-segan buat membantu gue untuk mendapatkan mobil rental di Sabang. Helpful dan humble banget. Sayang banget waktu gue check in beliau udah balik ke Swiss, padahal pengen banget ketemu langsung. Semoga next visit ketemu deh ya. Continue reading

TRAVEL: Aceh-Sabang Trip Part 1

Tanggal merah di long weekend? Buat orang-orang yang belum punya cuti macem gue itu sih kesempatan yang gak boleh disia-siakan. Bulan Februari gue udah merencanakan untuk memanfaatkan long weekend ini dan Sabang, kota terbarat Indonesia, menjadi pilihan trip gue kali ini. Awalnya gue kembali mengajak seluruh keluara gue untuk ikut ke Sabang, tetapi kedua orangtua gak tertarik akhirnya gue pergi hanya dengan kedua adik gue, Niar dan Dinda, ditambah adik sepupu gue, Ami.

Kami berniat langsung ke Sabang tanpa ke Banda Aceh dulu, tetapi ternyata hanya Niar dan Dinda yang dapet tiket CGK-SBG, karena mereka gak mau misah jadilah tiket kami semua menjadi CGK-BTJ. Walaupun masih sebulan lagi, bukan Ica namanya kalo gak well-planned. Gue udah mencari-cari penginapan untuk di Sabang sejak sebulan sebelum keberangkatan. Tujuan awal gue ya apalagi selain Iboih Inn, penginapan paling hits seantero Sabang.  Gue telpon langsung ke Iboih Inn dan ternyata kamar inceran gue, Waterfront Villa, full booked. Hanya kamar standard yang jaraknya lumayan jauh ke pantai yang tersisa. Gak dapet di Iboih Inn, gue googling dan menemukan dua penginapan lain yang terkenal di Sabang: Freddie’s Sumur Tiga dan Casanemo Beach Resort yang juga terletak di Sumur Tiga. Gue langsung menghubungi Freddie’s dan lagi-lagi full booked di tanggal 25-27 Maret 2016. Akhirnya gue menghubungi Casanemo, harapan terakhir gue. Gue nelpon Bu Balqis, ownernya Casanemo, dan memang rejeki itu gak pernah tertukar ya pas banget sisa 1 family room di Casanemo untuk 25-27 Maret 2016. Gue langsung booking kamar itu dan transfer dp. Gak cuma itu, Bu Balqis juga membantu mencarikan rental mobil yang gue pake untuk keliling Sabang. Baik bangetlah Bu Balqis ini. Tiket issued, penginapan booked,dan mobil rental aman,  gue udah bisa tidur tenang haha. Continue reading

TRAVEL: Dieng, Negeri di Atas Awan

Ternyata udah penghujung Februari 2016 aja nih. Gimana resolusi? Udah ada progress? Di bulan ini gue kembali menjalankan salah satu resolusi 2016 gue; pergi ke tempat yang belum pernah gue datangi sebelumnya. Dieng jadi pilihan destinasi gue. Sebenernya rencana ke Dieng ini udah ada di akhir tahun 2015, tetapi karena ada hal yang bisa ditinggal jadilah dipending sampe awal Februari yang ada liburan Sincianya.

Jumat malem pulang kerja gue langsung menuju meeting point di Plaza Semanggi. Sekitar 10 menit kemudian Yanto dateng, kemudian disusul Maya, dan terakhir Ana. Kami berangkat tepat jam 8 malam. Malam itu jalanan cukup padat, mungkin karena long weekend. Gue dan Maya yang selalu heboh kalo ketemu langsung nyerocos ngalor ngidul di awal perjalanan. Sekitar jam 11 malem akhirnya kami memutuskan untuk tidur meskipun gue sempet beberapa kali kebangun tapi gak ada tanda-tanda perjalanan udah deket. Gue agak cemas karena gue gak pernah melakukan perjalanan darat lebih dari 5 jam, gue takut gue bakal jadi cranky. Continue reading

CULINARY: Sipirock Coffee

Sebagai boru Batak yang suka makan dan ngopi, begitu tau kalo ada kafe menyajikan makanan khas Tapanuli Selatan dan Kopi Sipirok di Jakarta tentu aja gue seneng. Seneng banget. Kafe tersebut bernama Sipirock Coffee, spelling beda tapi pronouncation sama seperti nama tempat kopi yang disajikan di sini berasal, Sipirok. Gue mesem-mesem kesenengan waktu tau nama kafe ini karena Sipirok sendiri sebenernya juga adalah kampung halaman gue.


Kemarin gue akhirnya berkesempatan ke Sipirock Coffee. Dengan waktu tempuh perjalanan selama hampir 2 jam kami sampe juga, maklum ya rumah sama lokasinya ujung ke ujung. Bang Ayub Sulaeman Pulungan, owner Sipirock Coffee, menyambut gue dengan ramah. Kami ngobrolin awal mula Sipirock Coffee terbentuk, makanan, kopi, dan tentu aja kampung halaman tercinta: Sipirok! Sipirock Coffee sendiri sebenernya udah ada sejak 3 tahun lalu. Bang Ayub sendiri yang mengonsep kafe ini dan dibantu oleh Bang Faisal Batubara di bagian kitchen. Awalnya Sipirock Coffee memang hanya tempat ngopi dan Bang Ayub memang mau mempromosikan kopi Sipirok ke masyarakat luas. Gak cuma menyajikan Kopi Sipirok dan makanan western seperti di kafe-kafe pada umumnya, Sipirock Coffee menyajikan makanan khas Tapanuli Selatan yang membuat kafe ini berbeda. Selain Kopi Sipirok dan makanan khas TapSel, tersedia juga organ tunggal yang bisa mengiringi siapapun yang mau nyanyi. Namanya juga orang Batak pasti senengnya nyanyilah ya haha. Continue reading

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 127 other followers