TRAVEL: Derawan Trip Part 2

Pagi itu gue bangun sendiri tanpa bantuan siapapun karena gue kedinginan. Gue memang gak kuat dingin, jadilah pagi itu gue bangun dan langsung keluar kamar. Begitu gue keluar kamar, Kak Vira yang udah siap-siap mencari sunrise mengajak gue. Daripada bengong, akhirnya gue mengiyakan ajakan Kak Vira. Kami berjalan ke arah sunrise point dan kurang dari 10 menit kami sampai. Di sana ternyata ada Om Wow yang udah terlebih dulu nunggu sunrise. Sayang banget, pagi itu kami kurang beruntung karena langit berawan jadilah kami gak dapet sunrise.


Gak lama kemudian kami kembali ke Derawan Fisheries. Ketika sampe di Derawan Fisheries gue nyari Maya karena hari itu dese ulangtahun. Setelah gue cari di kamar gak ada, ternyata dese lagi foto-foto di sunset point. Setelah gue mengucapkan selamat ulangtahun kami sarapan dan Maya akhirnya tiup lilin pake donat yang disiapin teman-teman lain. Lucky her because she can celebrate her birthday in Derawan. 

Taken by Kak Vira


Continue reading

TRAVEL: Derawan Trip Part 1

Pagi itu gue bangun lebih semangat dari biasa. Bukan pagi malah, dini hari, karena gue udah membuka mata ketika jarum jam masih di angka 3. Tumben banget kan gue bisa bangun lebih cepat dan dengan mudah. Jelaslah, mau ke Derawan. Hahaha. Gue bersiap-siap kemudian langsung menuju CGK yang jaraknya kurang lebih cuma 7 KM dari rumah, begitu sampai di Terminal 2 gue langsung ke check in counter dan mendapat surprise. Tiket gue yang SA ini gak bisa langsung check in, tetapi harus tunggu sampai jam 04:30 dan di check in counter waiting list.

Gak berapa lama Maya datang dan langsung cetak boarding pass. Nunggu sampe ngantuk, akhirnya gue bisa check in dan langsung boarding karena memang waktu sudah mepet. Karena wakut mepet, koper gue gak bisa masuk bagasi akhirnya gue bawa-bawa deh ke cabin. Gue pikir dramanya abis ternyata boarding pass dari BPN-BEJ belum bisa dicetak sampe gue tiba di BPN nanti, lagi-lagi karena SA. Karena gue memang anaknya seneng hal-hal yang challenging (boong aja, padahal mah ketar-ketir juga), gue terima juga deh keputusan buat cetak boarding pass di BPN.

Jam 05:00, pesawat take-off dan sudah dapat dipastikan gue tertidur. Sekitar 08:20, pesawat akhirnya landing di Bandara Sepinggan, Balikpapan. Excited lah gue, pertama kalinya menginjakkan kaki di tanah Borneo. Karena gue belum megang boarding pass BEJ, gue lari-larian bawa koper deh ke bagian transit meninggalkan Maya begitu saja. Udah cukup drama, kan. Jam 08:40 pesawat dijadwalkan take off menuju Berau, dan gue berhasil dapet boarding pass di 08:36 dan secara tidak disangka-sangka mendapat bangku di Business Class. Seru kan perjalanan gue? Deg-degan iya.


Continue reading

Derawan Trip: The Prologue

Dan bila kamu menginginkan sesuatu, semua unsur semesta akan berkonspirasi membantumu untuk mewujudkannya – Paul Coelho

 

Tahun ini sejujurnya banyak banget place to visit yang masuk ke bucketlist gue. Derawan adalah salah satu yang masuk bucketlist gue yang ternyata cukup panjang itu. Waktu jadi kendala utama gue, dikarenakan gue belum ada setaun pindah kantor dan gue belum memiliki cuti jadilah bucketlist gue ini belum bisa langsung gue eksekusi semua dalam waktu dekat.

Long weekend di bulan Mei sudah gue rencanakan untuk menjejakkan kaki di surga di ujung Timur Indonesia, Raja Ampat. Meski begitu, Derawan tetap menjadi destinasi impian gue walaupun kemungkinan gue bisa ke Derawan setelah mendapat cuti. Namanya hidup, kadang suka di luar rencana kita kan. Suatu hari di penghujung Maret gue mendapat BBM dari Mas Pras dari AK Tour & Travel yang isinya kurang lebih memberitahu tentang acara Meet and Trip 05, yang mencari blogger maupun social media enthusiast untuk menikmati liburan di Derawan Fisheries secara gratis. Gue yang memang anaknya oportunis gak pake pikir panjang langsung aja mencoba peruntungan gue kembali. Gak perlu waktu lama, email dari Bang Harry Gunawan (owner dari Derawan Fisheries) yang menyatakan gue terpilih menjadi salah satu peserta Meet and Trip 05 masuk ke inbox gue. Sejujurnya gue senang banget, tapi satu sisi gue juga bingung karena trip ini berlangsung dari 12-15 Mei 2016 which is gue harus tidak masuk kerja selama dua hari. Gue bingung banget mesti gimana izinnya, secara gue udah izin tanggal 4 Mei gak masuk karena mau ke Raja Ampat. Masa iya gue izin lagi buat minggu depannya. Continue reading

REVIEW: Cold Press ID

Semenjak gue mulai suka mencoba-coba makanan, gue merasa makanan yang gue makan jadi gak kekontrol. Mungkin itu juga yang jadi penyebab jarum timbangan gue jadi cepet banget gerak ke kanan. Karena makan ngasal dan kurang serat, pencernaan gue jadi kurang lancar. 

Mulai merasa ada yang gak beres di badan gue, gue cari tau dong. Ternyata gue butuh detoksifikasi. Akhirnya gue memutuskan untuk detoksifikasi buat membersihkan dan mereset kembali sistem pencernaan gue. Salah satu cara detoks adalah dengan mengonsumsi jus dan beruntung sekarang ada Cold Press yang membuat proses detoksifikasi lebih mudah dan praktis.

Continue reading

TRAVEL: Aceh-Sabang Trip Part 3

Minggu pagi itu kami bangun lebih pagi dari Minggu pagi biasanya. Jam 06:30 kami sudah check out dan Bang Muklis juga sudah menjemput kami. Agak mellow harus mengakhiri liburan ini dan meninggalkan Casanemo. Menginap di Casanemo ini berkesan banget dan gue pasti akan balik ke sini lagi. Jam 07:00 kami tiba di Pelabuhan Balohan dengan tiket kapal cepat Express Bahari yang telah dibeli kemarin lewat teman Bang Muklis. Setelah pamit dengan Bang Muklis dan mengucapkan terimakasih, kami menuju dermaga.

Karena ada yang jual Bakpia Sabang gue menyempatkan untuk beli buat di rumah dan kantor. Gak lama sebenernya, lalu kami langsung menuju dermaga kapal cepat yang terlihat dari jauh rame banget. Dan di sinilah drama lagi-lagi terjadi. Tiket kapal cepat yang tertera jam keberangkatan dan nomor bangku gak ada gunanya! Kenapa gue bilang gak ada gunanya? Karena untuk naik ke kapal cepat malah antri dan desak-desakan. Gue gak ngertilah kenapa bisa begini. Gue kecewa dan sempet marah-marah juga. Dua kali ketahan di gerbang menuju dermaga, gue sempat lolos tapi ketiga adek gue masih ketahan. Gue ngamuk-ngamuk dulu protes kenapa chaos gini tapi gak dapet jawaban malah cuma disuru tenang. Niatnya naik kapal cepat biar lebih nyaman dan cepat sampe Ulee Lheue malah sama aja kek naik kapal lambat yang makan waktu 2 jam perjalanan. Harusnya jam 08:00 kami udah naik kapal dan sampe di Ulee Lheue jam 08:45, tapi karena kejadian ini kami jadi baru bisa naik kapal jam 09:00.

Jam 10:00 kami sampe di Pelabuhan Ulee Lheue setelah melewati drama-drama gak penting itu. Kami langsung cari makan di sekitar pelabuhan dan pilihannya adalah Mie Aceh. Cuma di Aceh gue akhirnya mau makan mie haha. Enak juga ternyata. Hanya dengan Rp 8.000 gue bisa menikmati mie khas Kota Serambi Mekah ini.

Continue reading

TRAVEL: Aceh-Sabang Trip Part 2

Seperti setiap trip, gue selalu bisa bangun pagi tanpa alarm. Gue bangun jam 06:00 setelah semalam gue tidur kurang nyenyak karena hujan lebat ditambah mati listrik. Agak parno juga sih waktu sadar lagi di Pulau Weh setelah inget Aceh pernah dilanda tsunami ditambah juga malam itu petirnya gak nyantai banget. Pagi itu gue langsung keluar kamar dan ternyata jam 06:00 di Sabang masih gelap banget kek jam 04:00 hahaha ya wajar sih namanya juga daerah terbarat. Gue bangunin adik-adik gue dan kami siap-siap karena jam 10, mobil rental yang dicarikan Bu Balqis untuk kami akan menjemput.

Selesai mandi dan siap-siap, kami turun ke restoran untuk sarapan. Di restoran ada menu buffet yang bisa kita nikmati seharga Rp 50.000. Menunya tidak terlalu banyak tapi cukup lengkap mulai dari nasi gurih berserta lauk, roti-rotian, cereal, buah-buahan, goreng-gorengan dan berbagai minuman seperti kopi, susu, teh, teh tarik, dan air putih.  Pagi itu cuaca cukup cerah, setelah kenyang kami kembali ke pantai sebentar untuk foto-foto sembari menunggu dijemput. Jam 10 tepat kami dijemput oleh Bang Muklis dan kami memulai keliling Sabang.


Waktu kami meninggalkan Casanemo hujan turun cukup lebat. Beruntung hujan turun tidak terlalu lama walaupun cuaca agak mendung. Bang Muklis ini orangnya baik, ramah, helpful, dan informatif. Beliau orang Sabang asli dan tau banget tentang Sabang. Beliau banyak cerita tentang Sabang dan seperti Bang Edi, gue tanyakan pengalaman saat Tsunami Aceh. Waktu Tsunami, beliau lagi berada di Banda Aceh sama teman-temannya. Memang belum ajal, saat itu beliau lagi di sekitar Masjid Raya Baiturrahman. Begitu air naik beliau yang lagi ada di dalam mobil langsung turun dan naik ke Masjid Raya. Denger cerita tentang Tsunami lagi-lagi gue merinding. Gak kebayang banget ngerinya kek apaan. Continue reading

TRAVEL: Casanemo Beach Resort

Seperti yang gue ceritakan di sini, kalo sebenernya penginapan tujuan utama gue di Sabang adalah Iboih Inn. Secara Iboih Inn rame banget kalo kalian googling tentang Sabang. Tapi takdir berkata lain, gue gak dapet kamar di sini dan akhirnya gue mencoba approach Freddie’s Sumur Tiga. Lagi-lagi gue gagal. Saat gue googling memang ada 3 penginapan topnya Sabang: Iboih Inn, Freddie’s Sumur Tiga, dan Casanemo Beach Resort. Akhirnya gue liat-liat review dan web resmi Casanemo, gue langsung menelpon Casanemo untuk booking dan beruntung tinggal ada satu Family Bungalow yang langsung gue dp hari itu juga.

Ekspektasi gue cukup tinggi karena gue liat dari review-review di Tripadvisor, Agoda, maupun blog-blog lain kalo Casanemo ini oke banget. Selain resort, Casanemo juga punya spa, salon, dan restoran. Casanemo ini dimiliki oleh Sitti Balqis Natasyrah Guidotti atau yang biasa gue panggil Bu Balqis. Beliau adalah orang Aceh yang menikah dengan orang Swiss. Bu Balqis ini walaupun owner, tapi gak segan-segan buat membantu gue untuk mendapatkan mobil rental di Sabang. Helpful dan humble banget. Sayang banget waktu gue check in beliau udah balik ke Swiss, padahal pengen banget ketemu langsung. Semoga next visit ketemu deh ya. Continue reading

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 132 other followers