CULINARY: Warunk Upnormal

Siapa sih yang gak suka Indomie? Selama ini yang gue tau orang-orang sekitar gue gak ada yang gak suka Indomie, kecuali gue sendiri haha. Siapa sih yang gak pernah makan di warung Indomie? Walaupun gue gak suka Indomie gue sih sering ke warung Indomie buat beli roti bakarnya. Tapi siapa sih yang menjadikan warung Indomie sebagai tempat hang out bareng temen-temen? Mungkin aja ada tapi keknya jarang banget yang ke warung Indomie untuk hang out, ditambah lagi biasanya orang, terutama anak kos, makan di warung Indomie karena lagi tanggal tua.

Mungkin untuk yang tinggal atau sering bolak-balik Bandung udah tau tentang warung Indomie kekinian yang lagi hits banget ini: Warunk Upnormal. Warunk Upnormal sendiri awalnya ada di Bandung mulai Juni 2014 dan sekarang udah punya total 12 outlet yang tersebar di 6 kota besar di Indonesia. Beberapa waktu lalu gue ke Bandung, tapi gak sempet makan di warung ini tapi ternyata gue gak perlu nunggu harus ke Bandung dulu buat makan di Warunk Upnormal karena mereka udah punya cabang di Cempaka Putih dan Gading Serpong. Fyi, Warunk Upnormal gak mau disebut kafe atau restoran karena memang konsep dari Warunk Upnormal ini ya warung Indomie hanya lebih modern aja.  Continue reading

TRAVEL: Weekend Getaway to Cirebon-Bandung

Actually it was unplanned trip with my community partners and travel buddies, Edy and Reza. Dibilang gak disengaja banget juga gak pas sih karena kami udah ngebahas untuk ngetrip lagi beberapa hari sebelumnya, tapi belum ada tujuan tepatnya aja. Sabtu pagi itu tepatnya jam setengah 6, Reza WhatsApp gue bilang kalo dia udah di jalan menuju rumah gue. Kaget tapi masih ngantuk tapi tetep akhirnya langsung bangun dong gue . Jam 6 pas dese sampe rumah gue dan kami menuju kosan Edy di daerah Grogol. Jam 7 kami berangkat dengan tujuan finalnya ke Cirebon.

Pagi itu belum macet, ditambah lagi kami lewat tol Cipali, makin lama makin sepi aja jalanan yang kami lewati. Karena masih ngantuk, gue pun tidur. Gak ngantuk juga keknya gue selalu tidur kalo udah di jalan haha. Hanya dalam waktu 2,5 jam kami sampe di Cirebon! Waktu keluar tol agak clueless juga mau ke mana namanya juga kami ngetrip random haha. Lalu tiba-tiba tercetuslah ide untuk mengunjungi keraton-keraton yang ada di Cirebon ini. Keraton pertama yang ketiban sial beruntung didatangi kami adalah Keraton Kacirebonan, ini juga gak disengaja sih karena sebenernya kami mau ke Keraton Kasepuhan tapi ternyata kami ngelewatin Keraton Kacirebonan ini jadi destinasi pertama kami ya ke sini.

Masuk ke keraton ini hanya perlu membayar Rp 5.000/orang dan parkir Rp 5.000/mobil. Ada guide juga yang akan menjelaskan sejarah dan segala sesuatu yang ada di keraton ini. Keraton ini masih digunakan untuk acara-acara kesultanan. Keluarga sultan juga masih tinggal di area keraton. Saat ini Kesultanan Cirebon dipimpin oleh Sultan Kacirebonan IX Pangeran Raja Abdulgani Nata Diningrat Dekarangga dengan Putra Mahkota anak laki-laki sultan sendiri yang menurut guide kami itu sudah berusia sekitar 6 tahun.
  

Di Keraton Kacirebonan ini banyak banget barang-barang peninggalan dari jaman Belanda seperti keris, wayang, perlengkapan perang, dan gamelan. Di sini juga da pedang Pangeran William (Pangeran Kerajaan Belanda) yang diberikan ke Sultan pertama waktu penobatannya dulu. Selain itu beskap dan batik yang digunakan sultan-sultan terdahulu juga masih rapi tersimpan di lemari kaca di keraton ini.


 Setelah kurang lebih 1 jam keliling keraton kami melanjutkan perjalanan ke Keraton Kasepuhan. Jarak dari Keraton Kacirebonan ke Keraton Kasepuhan sekitar 500 M. Keraton Kasepuhan lebih luas dan lebih rame. Keraton ini merupakan keraton termegah dan koleksinya juga lebih banyak dibanding keraton-keraton lain yang ada di Cirebon. Salah satu koleksi terkenal dari keraton ini adalah Kereta Singa Barong yang merupakan kereta kencana Sunan Gunung Jati.


  
  
Setelah keliling Keraton Kasepuhan kami berniat makan Empal Gentong, kuliner khas Cirebon. Gue pikir Empal Gentong itu macem empal pada umumnya, ternyata Empal Gentong ini empal berkuah santan. Empal Gentong bisa dinikmati dengan nasi ataupun lontong. Selain Empal Gentong, kuliner Cirebon lain yang bisa dicoba adalah Nasi Jamblang tapi sayang kami keburu kenyang jadi gak sempet coba Nasi Jamblang. Next time harus coba, sih.


Setelah makan siang kami berniat ke Taman Sari Goa Sunyaragi, tapi siang itu matahari lagi semangat-semangatnya bersinar jadilah kami memutuskan ke …. Starbucks CSB Mall Cirebon. Hahaha payah banget kan jauh-jauh ke Cirebon ujung-ujungnya malah Starbucks. Jam 3 kami pikir udah gak terlalu terik, akhirnya kami melanjutkan perjalanan ke destinasi selanjutnya: Taman Sari Goa Sunyaragi.

Berbekal GPS dan kesotoyan dari kami bertiga akhirnya sampe juga di Sunyaragi walaupun nyasar-nyasar dikit. Masuk ke sini tiket masuknya Rp 10.000/orang. Taman Sari Gua Sunyaragi ini dulunya tempat pertapaan sekaligus perisitrahatan sultan. Satu hal yang bikin gue terkagum-kagum adalah goa ini terbuat dari karang. Gue masih bingung aja kek mana bangunnya dulu, apa karang-karangnya diambil dari laut trus dibuat goa atau kek mana ya haha. Di Taman Sari Goa Sunyaragi ini ada mitos kalo megang Batu Perawan Sunti yang ada di depan Goa Peteng bisa susah jodoh. Ngeri juga kan tuh haha. Tapi kalo masuk ke Goa Kelanggenan katanya bisa enteng jodoh dan yang udah ada jodohnya bisa langgeng terus. Namanya juga mitos boleh percaya boleh enggak.


  
Mulai sore dan sepertinya hampir semua goa-goa di Sunyaragi udah kami masukin, kami mulai bingung lagi mau ke mana. Setelah berdebat gak jelas akhirnya kami memutuskan ke Bandung. Random maksimal kan. Gak seperti perjalanan Jakarta-Cirebon yang cepet itu, Cirebon-Bandung ditempuh sekitar 2 jam padahal jaraknya gak begitu jauh. Kami sampe Bandung sekitar jam 7 dengan kondisi kelaperan. Kami memutuskan untuk cari makan dulu di sekitar Dago Pakar. Seperti tebakan kami sebelumnya, malam minggu jalanan Bandung macet gak beda jauh sama Jakarta dan kami sampe di daerah Dago Pakar jam 9. Setelah makan kami turun untuk mencari hotel dan tidur karena besok pagi mau melanjutkan random trip ini.

Minggu pagi kami bangun langsung mandi dan siap-siap ke Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda di daerah Dago Pakar lagi. Lagi-lagi modal GPS dan sotoy kami sampe juga di sana sekitar jam 10, itu juga sempet nyasar karena ngindarin Car Free Day. Masuk ke sini cukup membayar Rp 10.000/orang. Dari awal gue minta ke sini tujuannya mau ke Kopi Armor, tapi sayang juga kalo cuma ke Kopi Armor apalagi di sini banyak banget yang bisa diliat.


Tujuan pertama kami adalah Goa Jepang. Jadi Goa Jepang ini sesuai dengan namanya, dibangun pada jaman penjajahan Jepang di Indonesia sekitar tahun 1942-1945. Tujuannya sendiri untuk tempat penyimpanan amunisi, logistik, dan komunikasi radio pada masa perang. Goanya sendiri bentuknya macem lorong-lorong panjang yang gelap. Kami mencoba masuk dan di dalemnya dingin banget menurut gue. Jujur sih gue gak suka sama suasananya yang gelap dan dingin jadi gue gak mau berlama-lama di dalem sana.
 

  
Setelah dari Goa Jepang, kami lanjut ke Goa Belanda. Goa Belanda ini letaknya sekitar 700 M dari Goa Jepang. Gak beda dari Goa Jepang, Goa Belanda juga dibangun jaman penjajahan Belanda di Indonesia dan kurang lebih punya fungsi yang sama. Bentuknya pun mirip tapi Goa Belanda lebih rapi aja tapi hawa-hawanya tetep aja sama, gelap dan dingin.


Karena gue udah mulai rese gak betah di goa-goa itu, kami naik lagi. Baliknya capek banget dong secara jalanannya nanjak, gak kek pas berangkat jalannya turun. Sampe atas lagi akhirnya kami brunch time di Kopi Armor. I’ll tell you later about the coffeeshop.


Sekitar jam 11 kami memutuskan untuk kembali ke Jakarta karena mengingat hari itu adalah Minggu, jadi bisa dipastikan kalo balik sore atau malem yang ada malah kena macet. Jadi begitulah weekend getaway dadakan gue, Edy, dan Reza yang random tapi menyenangkan. See you on another trip with another great stories!

TRAVEL: The Unforgetable Lombok Trip

Setelah hari pertama gue dan keluarga habiskan di Lombok dan hari kedua kami habiskan di Gili Trawangan seperti yang gue ceritakan di sini dan sini, hari ketiga kami kembali ke Pelabuhan Bangsal Lombok dan dijemput kembali oleh Pak Anwar. Kami sampe di pelabuhan lagi sekitar pukul 10. Karena hari itu hari terakhir kamiu di Lombok, jadi kami putuskan untuk mengunjungi tempat wisata yang sejalur dengan arah ke airport.

Di perjalanan dari pelabuhan kami melewati Bukit Malimbu. Pak Anwar menawarkan untuk turun dan foto-foto karena spot ini termasuk ke dalam spot favorit wisatawan untuk foto-foto. Gak ada tempat wisata spesifik sebenernya di Bukit Malimbu ini, tapi viewnya bagus banget dari atas sini. Cuma kurang keliatan aja waktu Pak Anwar motoin gue sekeluarga. Letak Buki Malimbu sendiri masih masuk ke kawasan Senggigi. Dari sini keliatan banget garis pantai Senggigi ditambah hijaunya perbukitan. Sayang gue ke sana bukan waktu sunset, kalo sunset bakal lebih bagus lagi. Continue reading

TRAVEL: Gili Trawangan-Gili Air-Gili Meno

Hello January!

Gak terasa juga sih ternyata udah hari ke-6 di Januari aja nih. Gimana awal tahunnya? Gimana acara tahun barunya? Tahun baru gue habiskan dengan melakukan trip yang sebenernya tidak direncanakan. I’ll post it later :D

Postingan ini adalah lanjutan dari Lombok Trip gue yang ini. Sebenernya ini bener-bener late post karena sebenernya trip ini gue lakukan di Agustus 2015. Hampir setengah tahun ternyata ya hahaha.

Jadi, setelah hari pertama gue dan keluarga habiskan seharian di Lombok tepatnya menginjakkan kaki di beberapa pantai Lombok Tengah hari kedua kami habiskan di Tiga Gili yang ada di Lombok. Pagi hari setelah kami bangun, siap-siap dan check out, kami dijemput oleh driver yang udah gue kontak dari Jakarta yaitu Pak Anwar. Pak Anwar seharusnya juga yang menjemput dan menemani kami keliling Lombok Tengah kemarin, tetapi karena ada hal mendesak yang gak bisa ditinggal jadilah Pak Anwar digantikan Pak Ketut. Sama seperti Pak Ketut, Pak Anwar sangat helpful dan memberi penjelasan tentang Lombok. Selain itu, Beliau juga suka bercanda. Cocok pula lawakannya sama Bokap gue yang kadang becandaannya suka ajaib. Pak Anwar ini memang udah terbiasa buat nganter-nganter orang jalan-jalan keliling Lombok dan yang lucunya tanpa Pak Anwar tahu, dese udah dipromosiin sama tamunya lewat social media. Pak Anwar cerita sekitar tahun 2011 tiba-tiba banyak yang add pin BBMnya dan minta dianter keliling Lombok, ternyata itu karena promosi si tamu itu. That’s how social media works nowadays! Gue sendiri pun menemukan kontak dese lewat forum online. Gak mengecewakan dan gue sih akan repeat order. Continue reading

Fabulous 2015: Year End Review

Today is the last day in 2015 before another challenging moment in 2016. How’s 2015? Fabulous and great. And I always feel blessed and grateful for every ups and downs in 2015.

Like I said here, I always have a list of resolutions in every year. Now let’s review how’s my 2015: Continue reading

EVENT: Blogger Bicara with Scoopy eSP

Rabu kemarin gue kembali datang ke event rutin blogdetik, Blogger Bicara. Blogger Bicara yang kali ini diadakan bersama Scoopy eSP lebih seru karena menghadirkan Diana Rikasari sebagai narasumber. Event yang dihadiri sekitar 70 orang blogger ini dibuka oleh penampilan DJ Regina. Setelah penampilan DJ Regina, Diana Rikasari hadir ke tengah panggung disambut oleh MC Marina. Continue reading

CULINARY: 8 Kuliner Khas Palembang yang Sayang Jika Dilewatkan

DISCLAIMER: Artikel ini pernah diterbitkan di Phinemo.com

 

Meski Pempek sudah terkenal namun sebenarnya Palembang memiliki makanan khas lain yang juga tidak kalah enak. Berikut beberapa kuliner khas Palembang yang harus dinikmati di kota asalnya jika kalian berkesempatan ke Palembang:

 

1. Pempek

palembang

Foto oleh Khairunnisa Siregar

Siapa yang tidak mengenal makanan khas Palembang yang terbuat dari olahan ikan ini? Hampir semua orang tahu dan pernah mencicipi kelezatan makanan ini. Awal mulanya pempek terbuat dari olahan ikan belida yang banyak ditemukan di Sungai Musi, namun lama kelamaan karena ikan belida semakin langka maka pempek kini umumnya terbuat dari ikan tenggiri. Jenis pempek sendiri sangat beragam mulai dari pempek lenjer, kapal selam, adaan, kulit, kerupuk, hingga pistel yang merupakan pempek yang berisi irisan pepaya kering. Pempek dinikmati dengan cuko, yaitu kuah yang terbuat dari gula aren, cabe, bawang, dan garam. Pempek sendiri bisa dinikmati dengan cara digoreng maupun direbus. Tak sulit menemukan pempek di Palembang, mulai dari pempek yang dijajakan penjual dengan gerobak hingga pempek bermerk yang sudah terkenal. Kalian bisa menikmati pempek enak di Pempek Vico yang terletak di Jln. Letkol Iskandar No. 541-542 tepatnya di sebrang Palembang Indah Mall atau Pempek Nony 168 yang cabangnya tersebardi Palembang seperti di Jln. Jendral Sudirman, di Palembang Trade Center, atau di Jln. Kol. Burlian. Harga yang ditawarkan beragam mulai dai Rp 4.000/ satuan pempek kecil atau Rp 100.000-an untuk pempek per paket. Kalian bisa makan di tempat atau dibungkus untuk dibawa sebagai oleh-oleh.

Continue reading

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 119 other followers